Thursday, September 7, 2017

SEBERAT APA PUN JANGAN MENGGERUTU

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 7 September 2017

Baca:  Kisah Para Rasul 16:6-35

"Setelah Paulus melihat penglihatan itu, segeralah kami mencari kesempatan untuk berangkat ke Makedonia, karena dari penglihatan itu kami menarik kesimpulan, bahwa Allah telah memanggil kami untuk memberitakan Injil kepada orang-orang di sana."  Kisah 16:10

Pada suatu malam rasul Paulus mendapat penglihatan, tampaklah seorang Makedonia berseru kepadanya:  "Menyeberanglah ke mari dan tolonglah kami!"  (Kisah 16:9).  Ia percaya penglihatan itu merupakan panggilan Tuhan untuk mengabarkan injil kepada orang-orang di sana.  Segeralah Paulus dan Silas merespons panggilan Tuhan ini dan pergi menuju ke daerah penginjilan baru itu.

     Begitu sampai di wilayah Makedonia bagaimana reaksi orang-orang?  Ketika Paulus dan Silas sampai di Filipi banyak orang menentang keras.  Mereka menyeret Paulus dan Silas ke pasar dan menghadapkannya kepada penguasa kota:  pakaian mereka dikoyak dan didera berkali-kali, lalu keduanya dimasukkan ke dalam ruang penjara yang paling tengah dengan kaki terbelenggu dalam pasungan.  Seandainya Paulus dan Silas berkarakter seperti orang-orang Kristen kebanyakan pastilah mereka mengeluh, bersungut-sungut, menggerutu, marah kepada Tuhan.  Mungkin mereka berkata,  "Aku sudah taat mengerjakan panggilan-Mu, mengapa seperti ini?"  Tapi Paulus dan Silas adalah hamba Tuhan yang patut diteladani.  Dalam situasi sulit mereka tetap memuliakan nama Tuhan.  "Tetapi kira-kira tengah malam Paulus dan Silas berdoa dan menyanyikan puji-pujian kepada Allah dan orang-orang hukuman lain mendengarkan mereka."  (Kisah 16:25).

     Paulus dan Silas percaya ada rencana Tuhan yang indah di balik penderitaan yang dialaminya.  Seringkali kita juga mengalami penderitaan karena kesetiaan kita dalam melayani Tuhan dan hidup benar.  Namun seringkali kita menggerutu dan menyalahkan Tuhan.  Kita lupa bahwa Tuhan bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi kita yang mengasihi Dia, yaitu mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana-Nya  (baca  Roma 8:28).

"Sebab untuk itulah kamu dipanggil, karena Kristuspun telah menderita untuk kamu dan telah meninggalkan teladan bagimu, supaya kamu mengikuti jejak-Nya."  1 Petrus 2:21

1 comment:

  1. AMIN. "Sebab kepada kamu dikaruniakan bukan saja untuk percaya kepada KRISTUS, melainkan juga untuk menderita untuk DIA," (Filipi 1:29)

    ReplyDelete