Tuesday, March 21, 2017

PEMIMPIN BERHATI GEMBALA

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 Maret 2017

Baca:  1 Petrus 5:1-11

"Janganlah kamu berbuat seolah-olah kamu mau memerintah atas mereka yang dipercayakan kepadamu, tetapi hendaklah kamu menjadi teladan bagi kawanan domba itu."  1 Petrus 5:3

Jika mendengar kata pemimpin yang acapkali muncul di bayangan adalah orang yang punya kuasa untuk mengatur, memerintah dan memegang kendali.  Karena punya otoritas atau kuasa, seorang pemimpin seringkali bertindak semena-mena, mau menang sendiri, tidak mau disalahkan, tidak mau menerima kritikan, apa yang diperintahkan harus dituruti seperti tertulis:  "Kamu tahu, bahwa pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka."  (Matius 20:25).

     Berbicara tentang kepemimpinan, entah itu kepemimpinan suatu bangsa, sebuah perusahaan atau instansi, gereja, sekolah dan juga keluarga, kita berbicara tentang sebuah keteladanan hidup.  "Pemimpin itu memimpin dengan contoh, bukan dengan paksaan."  (Sun Tzu).  Bagaimana kita bisa menjadi teladan bagi banyak orang, atau menjadi panutan dalam hal melakukan kehendak Tuhan, itulah inti sebuah kepemimpinan.  Rasul Petrus memperingatkan bahwa seorang pemimpin sejati haruslah memiliki hati gembala seperti yang Tuhan Yesus teladankan.  Ketika memimpin umat, Tuhan Yesus memposisikan diri-Nya bukan seperti orang yang memerintah atau memimpin dengan tangan besi, melainkan sebagai Gembala yang sedang menggembalakan kawanan domba-Nya.  "Akulah gembala yang baik dan Aku mengenal domba-domba-Ku dan domba-domba-Ku mengenal Aku"  (Yohanes 10:14).  Seorang pemimpin sejati mengenal kawanan dombanya dengan baik, alias memiliki kepekaan.  "Telinga seorang pemimpin harus peka dengan suara orang lain."  (Woodrow Wilson).

     Seorang pemimpin harus menyadari bahwa orang-orang yang dipimpinnya itu bukanlah orang yang bisa diperlakukan seenaknya, melainkan kawanan domba yang dipercayakan Tuhan untuk dibimbing, dituntun dan diarahkan ke jalan yang benar.  Karena itu kita harus mampu menjadi teladan atau berkat bagi yang dipimpinnya, bukan hanya sekedar memerintah.  Inilah yang akan menimbulkan respek dari pengikutnya!

Jadilah pemimpin yang mampu memberikan teladan hidup bagi orang lain!

3 comments:

  1. Luarbiasa FT hari ini, ini ilmu bagi smua baik skrg sdh mnjdi pemimpin maupun calon pemimpin. Jb Us

    ReplyDelete
  2. Terpujilah nama Tuhan,saya sangat terberkati oleh renungan yang ada di atas, kira nya kita dpt menjadi pelaku2 Firman Tuhan yang Setia, Amin.

    ReplyDelete
  3. Terpujilah nama Tuhan,saya sangat terberkati oleh renungan yang ada di atas, kira nya kita dpt menjadi pelaku2 Firman Tuhan yang Setia, Amin.

    ReplyDelete