Wednesday, March 22, 2017

ADA BERKAT DI BALIK UCAPAN SYUKUR

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 22 Maret 2017

Baca:  Mazmur 111:1-10

"Aku mau bersyukur kepada TUHAN dengan segenap hati, dalam lingkungan orang-orang benar dan dalam jemaah."  Mazmur 111:1

Jika kita merenungkan kebenaran firman Tuhan dan semua yang telah Tuhan kerjakan dalam hidup ini seharusnya bibir kita takkan pernah berhenti berkata:  "Sebab TUHAN itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun."  (Mazmur 100:5), dan  "Bagaimana akan kubalas kepada TUHAN segala kebajikan-Nya kepadaku?"  (Mazmur 116:12).  Tiada kata lain selain bibir yang senantiasa memuliakan nama Tuhan  (ucapan syukur).  Tapi banyak orang Kristen yang lupa mengucap syukur, kecuali dalam keadaan baik  (terberkati);  padahal di balik ucapan syukur terkandung berkat yang luar biasa pula.

     Tuhan Yesus memberi makan 5000 orang laki-laki, tidak termasuk wanita dan anak-anaknya, hanya dengan 5 ketul roti dan 2 ikan, semuanya kenyang, dan bahkan masih tersisa 12 bakul.  Berawal dari ucapan syukur, mujizat pun terjadi!  "Lalu Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ, demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu, sebanyak yang mereka kehendaki."  (Yohanes 6:11).  Secara naluriah kita terdorong untuk mengucap syukur bila memiliki sesuatu yang berlebih, menerima dalam jumlah besar atau sedang surplus.  Ditinjau dari sudut mana pun 5 roti dan 2 ikan tidak akan pernah cukup untuk memberi makan 5000 orang!  Sangat tidak masuk akal!  Kita pasti akan berkata seperti Filipus,  "Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini, sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja."  (Yohanes 6:7).  Bukankah kita cenderung merasa kuatir, lalu bersungut-sungut, mengomel ketika memiliki atau menerima sedikit?

     Dari sepuluh orang yang menderita kusta hanya satu orang Samaria saja yang tidak lupa mengucap syukur kepada Tuhan atas kesembuhan yang dialaminya, sedangkan sembilan orang lainnya pergi begitu saja setelah sembuh.  Karena ucapan syukur inilah ia tidak saja disembuhkan dari penyakitnya, tetapi juga beroleh berkat rohani yaitu anugerah keselamatan oleh karena imannya  (baca  Lukas 17:19).

Di segala keadaan jangan pernah lupa mengucap syukur kepada Tuhan, karena ucapan syukur adalah pintu gerbang menuju berkat!

2 comments:

  1. Puji Tuhan, untuk selalu mengingatkan betapa besar arti dari Ucap Syukur .... Dan memang benar, bahwa ada berkat yang luar biasa dari makna Ucap Syukur ... Haleluya ....

    ReplyDelete
  2. Adalah mudah mengucap syukur saat kondisi baik dan keinginan terkabulkan. Tapi saat situasi sulit, adalah luar biasa bila kita tetap mampu mengucap syukur. Puji syukur Tuhan untuk semua yang Engkau izinkan terjadi dalam hidupku. Penyertaan Tuhan itu selalu sempurna dan ajaib. Termulialah selalu namaMu ya Yesusku.

    ReplyDelete