Wednesday, March 15, 2017

KEBERHASILAN KARENA TINGGAL DALAM FIRMAN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 15 Maret 2017

Baca:  Yesaya 55:6-13

"demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya."  Yesaya 55:11

Ayat nas menegaskan bahwa setiap firman yang keluar dari mulut Tuhan tidak akan kembali dengan sia-sia, melainkan akan melaksanakan apa yang dikehendaki-Nya.  Luar biasa!  Karena itu jangan pernah menganggap remeh atau sepele ayat-ayat firman Tuhan!

     Pemazmur memiliki pengalaman hidup yang luar biasa ketika ia senantiasa  'tinggal'  di dalam firman Tuhan,  Dikatakan,  "Perintah-Mu membuat aku lebih bijaksana...lebih berakal budi...lebih mengerti..."  (Mazmur 119:98-100);  bijaksana  (Ibrani:  chakam)  berarti kemampuan dalam teknik bekerja, kecerdasan, kelihaian atau kecerdikan.  Ini sangat dibutuhkan dalam menjalani hidup karena ada banyak tantangan yang menghadang langkah kita, dan firman Tuhan memberikan pedoman bagaimana kita tetap kuat berdiri dan tidak mudah terjatuh;  berakal budi  (Ibrani:  sakal)  artinya sangat berhati-hati, cerdas, punya kapasitas untuk sebuah pengertian.  Sekarang ini ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang begitu pesat, jika kita tidak berakal budi kita akan mudah sekali terbawa arus dunia ini, dan gampang dipengaruhi oleh ajaran-ajaran yang menyesatkan;  mengerti  (Ibrani:  biyn)  artinya melihat, kemampuan untuk membedakan mana yang benar dan yang salah.  Firman Tuhan membuat kita memiliki kepekaan rohani sehingga mampu membaca situasi dan peristiwa apa pun.

     Alkitab menyatakan bahwa  "Langit dan bumi akan berlalu, tetapi perkataan-Ku tidak akan berlalu."  (Matius 24:35).  Karena tahu persis dan memiliki pengalaman hidup betapa firman Tuhan itu berkuasa dan memberi keuntungan besar dalam hidupnya, maka di hari-hari akhir hidupnya Daud pun berpesan kepada Salomo,  "Lakukanlah kewajibanmu dengan setia terhadap TUHAN, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan dengan tetap mengikuti segala ketetapan, perintah, peraturan dan ketentuan-Nya, seperti yang tertulis dalam hukum Musa, supaya engkau beruntung dalam segala yang kaulakukan dan dalam segala yang kautuju,"  (1 Raja-Raja 2:3).

"Sebab Dia berfirman, maka semuanya jadi; Dia memberi perintah, maka semuanya ada."  Mazmur 33:9

No comments:

Post a Comment