Saturday, February 7, 2015

KEKUATIRAN: Bukti Ketidakpercayaan

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 7 Februari 2015

Baca:  Mazmur 112:1-10

"Ia tidak takut kepada kabar celaka, hatinya tetap, penuh kepercayaan kepada TUHAN."  Mazmur 112:7

Semua orang pasti punya rasa kuatir karena kuatir adalah hal yang manusiawi, tapi jika setiap saat dan setiap waktu kita terus hidup dalam kekuatiran itu sama artinya kita tidak mempercayai Tuhan sepenuhnya;  kita meragukan kuasa Tuhan dan bimbang terhadap semua janji-janji Tuhan.  "...orang yang bimbang sama dengan gelombang laut, yang diombang-ambingkan kian ke mari oleh angin. Orang yang demikian janganlah mengira, bahwa ia akan menerima sesuatu dari Tuhan."  (Yakobus 1:6-7).  Orang yang kuatir membuktikan bahwa ia tidak menyadari kasih dan pemeliharaan Tuhan dalam hidupnya, padahal  "...TUHAN itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun."  (Mazmur 100:5).  Firman-Nya juga mengatakan,  "Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga! Ia akan memberikan yang baik kepada mereka yang meminta kepada-Nya."  (Matius 7:11).

     Jika kita menyadari akan kasih dan pemeliharaan Tuhan kita dapat berkata seperti rasul Paulus katakan,  "Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita."  (Roma 8:35, 37).

     Mulai hari ini ambil tindakan tegas untuk membuang semua kekuatiran yang selama ini terus membelenggu hidup kita.  Norman Vincent Peale, motivator, menyatakan bahwa ketika seseorang kuatir sama artinya ia telah membuang-buang energi mental secara bodoh, sebab kira-kira sembilan puluh dua persen dari kekuatiran tidak pernah terjadi.  Sayang bukan?  Cara untuk berhenti dari rasa kuatir adalah banyak berdoa dan belajarlah untuk senantiasa bersyukur di segala keadaan.  Dengan bersyukur maka arah pandangan kita tertuju kepada janji Tuhan dan kebesaran kuasa Tuhan.  Tidak berarti hal itu akan mengubah situasi, melainkan respons kita terhadap masalah yang akan berubah.

Miliki keyakinan seperti rasul Paulus,  "sebab hidup kami ini adalah hidup karena percaya, bukan karena melihat."  2 Korintus 5:7

4 comments:

  1. Terpilihlah Engkau Allah Bapa, karena kasih_Mu,biarlah kehendak_Mu sajalah yang terjadi padaku, amin

    ReplyDelete
  2. Puji Tuhan, jadilah kehedakMu

    ReplyDelete
  3. Amin . Terpujilah Tuhan

    ReplyDelete