Thursday, September 15, 2011

JANGAN SEPELEKAN IBADAH!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi  15 September 2011 -

Baca:  Mazmur 100

"Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita, datanglah ke hadapanNya dengan sorak-sorai!"  Mazmur 100:2

Tak henti-hentinya melalui renungan ini kita kembali diingatkan agar kita memperhatikan jam-jam ibadah yang ada, karena sampai saat ini masih banyak orang Kristen yang kurang memahami betapa pentinganya ibadah itu, sehingga kita begitu gampanganya meninggalkan ibadah dan lebih memilih pelesir ke luar kota, kerja lembur di kantor atau jaga toko di hari minggu.  Pikir mereka:  "Ah, minggu depan saja ibadah, kan masih banyak waktu."  Dengan jelas firman Tuhan menyatakan,  "Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat."  (Ibrani 10:25).

     Begitu pentingkah ibadah bagi orang percaya?  Tertulis:  "...ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang."  (1 Timotius 4:8).  Oleh karena itu  "Beribadahlah kepada Tuhan dengan takut dan ciumlah kaki-Nya dengan gemetar,"  (Mazmur 2:11).  Jadi, ibadah itu suatu hal yang sangat penting bagi kehidupan orang percaya dan merupakan identitas orang percaya.

     Ibadah dalam bahasa Yunani, latreuo, dapat diartikan:  dapat bekerja untuk..., menundukkan diri, melayani, mengabdikan seluruh hidup kepada Tuhan.  Melalui ibadah, kita menundukkan diri untuk mengungkapkan rasa hormat dan kekaguman kita kepada Tuhan.  Ini merupakan wujud respons kita kepada Tuhan sebagai Pencipta kita, Penebus kita dan juga Gembala kita;  wujud pernyataan kasih kita kepada Tuhan, karena Dia lebih dulu mengasihi kita, rela turun ke dunia untuk menebus dan menyelamatkan kita yang adalah manusia berdosa.  Dan selayaknya kita sebagai umat ciptaanNya menyembah Dia, menyatakan syukur karena kasihNya dan menyatakan tindakan kasih Allah kepada dunia melalui ibadah kita.  Hal ini ditegaskan Daud dalam mazmurnya,  "Masuklah, marilah kita sujud menyembah, berlutut di hadapan Tuhan yang menjadikan kita.  Sebab Dialah Allah kita, dan kitalah umat gembalaan-nya dan kawanan domba tuntunan tangan-Nya."  (Mazmur 95:6-7).

Sudahkah kita beribadah kepada Tuhan dengan takut dan gentar?  Ataukah kita menganggap ibadah sebagai hal yang biasa saja dan sepele?

No comments:

Post a Comment