Saturday, April 18, 2020

MEMBIASAKAN DIRI BERDOA

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 18 April 2020

Baca:  Lukas 22:39-46

"...pergilah Yesus ke luar kota dan sebagaimana biasa Ia menuju Bukit Zaitun. Murid-murid-Nya juga mengikuti Dia."  Lukas 22:39

Sudah sering ditulis bagaimana Kristus telah memberikan satu teladan kepada orang percaya berkenaan dengan kehidupan doa-Nya.  Sesibuk apa pun pelayanan-Nya Ia tak pernah mengabaikan jam-jam doa, Ia sangat disiplin dalam hal membangun persekutuan yang karib dengan Bapa.  Bagi Kristus, Bapa adalah segalanya.  Keintiman dengan Bapa inilah yang menjadi kekuatan dalam pelayanan Kristus.

     Alkitab tidak pernah mencatat bahwa Kristus merasa bosan atau jemu untuk berdoa.  Justru Dia begitu teguh menjalankan waktu-waktu secara tetap untuk bersekutu dengan Bapa melalui doa.  Berbicara kepada Bapa melalui doa bukanlah sekedar rutinitas atau kebiasaan bagi Kristus, melainkan suatu kerinduan yang dalam untuk mencari hadirat-Nya, mengejar perkenanan-Nya, dan memahami kehendak-Nya,  "...Aku hidup oleh Bapa,"  (Yohanes 6:57).  Saat berada di Yerusalem Kristus biasa berdoa di taman Getsemani di bukit Sion.  Kata  'biasa' menunjukkan keteraturan, kedisiplinan dan konsistensi untuk berdoa di situ.  Di tempat itu pula Kristus biasa berkumpul dengan murid-murid-Nya dan mengajar mereka.  Kristus sangat disiplin dalam hal menggunakan waktu, Ia berdoa secara teratur di pagi hari kala hari masih tampak gelap guna mempersiapkan hati dan mempertajam kepekaan-Nya untuk mendengar suara Bapa.

     Daniel pun memiliki tempat dan waktu yang khusus di mana ia secara teratur berdoa, seperti tertulis:  "Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya."  (Daniel 6:11).  Kedisiplinan dalam berdoa inilah yang menjadi kekuatan hidup Daniel yang membuatnya memiliki kualitas hidup di atas rata-rata dan punya roh yang luar biasa, sehingga ia tetap berkemenangan meski berada dalam situasi yang gawat.  Di saat raja Darius melarang seluruh rakyatnya menyembah apa pun selain kepadanya, Daniel punya keberanian untuk berkata tidak.  Kehidupan Daniel pun menjadi kesaksian bagi banyak orang karena ia sangat dekat dengan Tuhan melalui doa-doanya.

Berdoa secara teratur dan penuh kedisiplinan adalah kunci mengalami hidup berkemenangan!

22 comments:

  1. Ketika kita berdoa mujizat itu nyata, haleluya Amun..

    ReplyDelete
  2. Tuhan tolong dengar doa anakmu ini untuk menghilangkan virus corona yg melanda bangsa indonesia saat ini. Amin.

    ReplyDelete
  3. Tetap bertekun dalam doa sampai Tuhan datang kembali halleluya...Amin.

    ReplyDelete
  4. Amin πŸ™


    God Bless πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

    ReplyDelete
  5. Amin ya Bapa di dalam Kristus Yesus.πŸ™πŸ™πŸ™πŸ‘¨‍πŸ‘©‍πŸ‘§

    ReplyDelete
  6. Aminnnn πŸ™πŸ™πŸ™

    ReplyDelete
  7. Tuhan Yesus Memberkati kita,utk sll mengerti bisa melaksanakan kehendak NYA....Aminnn πŸ™πŸ™πŸ™

    ReplyDelete
  8. Ajar hamba setia utk berdoa ya Tuhan..πŸ™πŸ™πŸ™

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. Tuhan kasihanilah dan ampunilah dosa2 umatmu
      Dengarkanlah doa kami ,, pulihkan bangsa negara kami dari virus covid 19

      Delete
  10. Keep in Pray. JiayoπŸ˜ŠπŸ‘

    ReplyDelete
  11. Ajarlah,kami dan jangan tinggalkan kami Tuhan,Amin.

    ReplyDelete
  12. Amin. Terima kasih Tuhan. Diingatkan kembali ayat dalam hidup saya dalam 1 Tesalonika 5:17 ; Tetaplah berdoa

    ReplyDelete