Sunday, January 28, 2018

JEMAAT BEREA: Hati Yang Rela

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 28 Januari 2018

Baca:  Kisah Para Rasul 17:10-15

"Orang-orang Yahudi di kota itu lebih baik hatinya dari pada orang-orang Yahudi di Tesalonika, karena mereka menerima firman itu dengan segala kerelaan hati dan setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui, apakah semuanya itu benar demikian."  Kisah 17:11

Alkitab mencatat bahwa jemaat di Berea disebut lebih baik hatinya dari pada orang-orang Yahudi di Tesalonika.  Mengapa bisa seperti itu?  Jemaat di Berea bisa menjadi orang-orang yang jauh lebih baik karena mereka menerima firman Tuhan yang diberitakan oleh Paulus dan Silas dengan segala kerelaan.  Artinya mereka mau belajar, dibentuk dan diproses oleh firman Tuhan.  Ini adalah dampak dari kuasa firman Tuhan!  "Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita."  (Ibrani 4:12).

     Dinyatakan bahwa  "Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran."  (2 Timotius 3:16).  Orang yang mendengar firman dengan sungguh-sungguh, menyimpan dalam hati dan memraktekkan dalam hidup sehari-hari hidupnya pasti diubahkan dan hatinya dipulihkan, sehingga tercermin dalam setiap perkataan dan tindakan yang menjadi baik.  Karena begitu mengasihi Tuhan, jemaat di Berea rela hati untuk dibentuk oleh firman Tuhan.  Ini menunjukkan bahwa mereka sangat menghormati Tuhan dan menghargai firman-Nya.  Perhatikan apa yang dilakukan oleh jemaat di Berea!  "...dengan segala kerelaan hati dan setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui, apakah semuanya itu benar demikian."  (ayat nas).  Artinya mereka rela menyediakan waktu untuk mempelajari Kitab Suci setiap hari.  Keberadaan jemaat di Berea benar-benar telah menjadi kesaksian yang baik!

     Sementara, banyak orang Kristen tidak rela memberi waktu untuk berdoa dan baca Alkitab, apalagi menyediakan waktu secara khusus untuk menyelidiki dan mempelajari Alkitab.  Tidaklah mengherankan jika di setiap ibadah-ibadah pendalaman Alkitab seringkali sepi orang dan sedikit sekali peminatnya.

Hidup kita pasti menjadi berkat bila hati kita rela dibentuk oleh firman Tuhan.

4 comments: