Friday, March 24, 2017

TAHU PERBUATAN BAIK, TAPI TAK MELAKUKAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 24 Maret 2017

Baca:  Matius 23:1-36

"Sebab itu turutilah dan lakukanlah segala sesuatu yang mereka ajarkan kepadamu, tetapi janganlah kamu turuti perbuatan-perbuatan mereka, karena mereka mengajarkannya tetapi tidak melakukannya."  Matius 23:3

Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi adalah contoh orang yang tahu banyak tentang firman Tuhan, bahkan bisa dibilang sangat expert dalam hal Taurat Musa.  Bahkan mereka juga mengajarkan apa yang diketahuinya kepada orang-orang Yahudi.  Hebat?  Ya, di hadapan manusia mungkin tampak hebat, tapi sesungguhnya mereka tidak melakukan apa yang dipelajari dan ajarkan.  Itulah sebabnya Tuhan Yesus mengecam keras orang-orang yang demikian dan menyebut mereka sebagai orang-orang munafik.

     Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia  (KBBI), kata munafik memiliki arti:  berpura-pura percaya atau setia dan sebagainya kepada agama dan sebagainya, tetapi sebenarnya dalam hatinya tidak;  suka  (selalu)  mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan perbuatannya;  atau bermuka dua.  Mereka mengenal kebenaran dengan baik tapi mereka sendiri tidak hidup dalam kebenaran.  Berkenaan dalam hal ini yakobus menulis:  "Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa."  (Yakobus 4:17).  Yang dimaksud tahu di sini  (Yunani:  eidon)  adalah melihat, merasa, mengunjungi.  Ini berkaitan dengan apa yang bisa ditangkap oleh pancaindera;  artinya orang telah melihat dan tahu bagaimana cara untuk berbuat baik  (melakukan kebenaran).  Jadi ia seharusnya dapat melakukan hal itu dengan mudah, namun dengan sengaja tidak mau melakukannya.  Jangan pernah membanggakan diri karena kita tahu banyak tentang Alkitab atau menjadi aktivis gereja jika hal itu hanya sekedar tahu secara teori atau mungkin sangat ahli, tetapi tidak melakukan firman Tuhan.

      Alkitab menyatakan:  "Sebab dari buahnya pohon itu dikenal."  (Matius 12:33b).  Contoh sederhana melakukan perbuatan baik:  mengunjungi janda-janda dan yatim piatu dalam kesusahan mereka atau menolong orang yang lemah;  tapi yang dilakukan oleh ahli Taurat dan Farisi:  "...kamu menelan rumah janda-janda sedang kamu mengelabui mata orang dengan doa yang panjang-panjang."  (Matius 23:14).

Jika kita tahu bahwa hal itu adalah kehendak Tuhan, tapi kita tidak mau melakukannya, betapa berdosanya kita.

2 comments: