Sunday, January 11, 2015

MENGUCAP SYUKUR: Pintu Gerbang Mujizat (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 11 Januari 2015

Baca:  Mazmur 118:1-29

"Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya."  Mazmur 118:1

Bila kita renungkan, sesungguhnya perjalanan hidup kita adalah rangkaian dari mujizat.  Namun umumnya orang beranggapan bahwa yang disebut dengan mujizat adalah suatu perkara yang luar biasa, mengherankan dan tampak spektakuler seperti yang terjadi di acara-acara KKR  (Kebaktian Kebangunan Rohani):  orang lumpuh bisa berjalan, orang tuli bisa mendengar, orang buta dicelikkan matanya dan sebagainya.  Sementara hal-hal yang kita alami sehari-hari:  kita bisa bernafas, memiliki tubuh yang sehat, bisa bangun pagi dengan kekuatan yang baru, bisa beraktivitas atau bekerja, anak-anak tumbuh cerdas dan berhasil dalam studi kita nilai sebagai hal yang biasa dan sepele.  Kita berpikir itu semua karena kuat dan gagah kita, padahal semua itu karena campur tangan Tuhan.  Oleh karena itu kita patut bersyukur kepada Tuhan untuk semua itu.

     Mengucap syukur adalah sikap yang mendatangkan mujizat.  Dengan bersyukur kita mempersiapkan diri untuk menerima mujizat dari Tuhan.  Pemazmur berkata,  "Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, ke dalam pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya dan pujilah nama-Nya!"  (Mazmur 100:4).  Jadi pintu gerbang memasuki kehidupan yang berkemenangan dan berkelimpahan adalah melalui ucapan syukur.  Artinya ketika kita mengucap syukur pintu kesempatan, pintu kesembuhan, pintu pemulihan, pintu mujizat, pintu pertolongan, pintu berkat akan semakin terbuka bagi kita, sebab orang yang selalu bersyukur mampu melihat sisi positif di balik masalah, mampu melihat kebaikan di balik hal-hal buruk sekalipun, mampu melihat keajaiban di balik kemustahilan karena tahu bahwa  "...Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia,"  (Roma 8:28).  Sebaliknya orang yang suka bersungut-sungut hanya melihat hal-hal negatif di balik masalah, karena pikiran dipenuhi dengan keraguan, ketakutan dan kekuatiran sebagai tanda ketidakpercayaan akan kuasa Tuhan.

     Ketika kita bersyukur kita sedang menyerahkan segala pergumulan hidup ini kepada Tuhan dan mengijinkan Dia bekerja sepenuhnya di dalam kita.

"TUHAN akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja."  Keluaran 14:14

6 comments:

  1. Amin. Renungannya sangat menguatkan.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. Tuhan, Engkau terlalu sanggup untuk menyelesaikan segala perkara sesuai dengan kedaulatanMu dan karakterMu yang penuh kasih. Trima kasih atas segala kebaikan dan pergumulan yang ada.

    ReplyDelete