Tuesday, July 19, 2011

JANGAN SIA-SIAKAN KASIH KARUNIA TUHAN!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 19 Juli 2011 -

Baca:  1 Tawarikh 17:16-27

"Siapakah aku ini, ya Tuhan Allah, dan siapakah keluargaku, sehingga Engkau membawa aku sampai sedemikian ini?"  1 Tawarikh 17:16

Siapa yang tidak kenal dengan Daud, tokoh terkenal di dalam Alkitab?  Daud adalah anak bungsu Isai;  masa mudanya banyak dihabiskan di padang untuk menggembalakan domba.  Daud benar-benar berasal dari orang biasa, bukan dari keluarga elite.  Tetapi kita tahu bahwa Tuhan mengangkat hidup Daud.  Tidak ada yang mustahil bagi Tuhan!  Ia meninggikan Daud menjadi raja atas Israel.  Sungguh benar bahwa  "...bukan dari timur atau dari barat dan bukan dari padang gurun datangnya peninggian itu, tetapi Allah adalah Hakim:  direndahkan-Nya yang satu dan ditinggikan-Nya yang lain."  (Mazmur 75:7-8).  Betapa hebatnya kasih karunia Tuhan yang dianugerahkan kepada Daud. Oleh sebab itu Daud tidak pernah berhenti untuk mengucap syukur.  Ia tidak pernah melupakan kebaikan Tuhan.  "Aku hendak mengingat perbuatan-perbuatan Tuhan, ya, aku hendak mengingat keajaiban-keajaiban-Mu dari zaman purbakala."  (Mazmur 77:12).

     Sudahkah kita mengingat selalu akan kebaikan Tuhan dalam hidup kita?  Siapakah kita ini dulu?  Kita dahulu adalah debu yang tiada berarti;  kita adalah orang-orang berdoasa yang patut dimurkai.  Tetapi Tuhan Yesus rela mengorbankan nyawaNya bagi kita supaya kita diselamatkan,  "dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus." (Roma 3:24).  Kini kita bukan lagi menjadi hamba dosa melainkan menjadi hamba kebenaran.  Bahkan oleh karena Kristus kita diangkat sebagai anak-anak Allah.  Tapi sayang, masih banyak orang Kristen yang menyia-nyiakan kasih karunia Tuhan ini.  Apa buktinya kalau kita menyia-nyiakan kasih karunia Tuhan?  Kita masih hidup dalam dosa dan belum sepenuhnya meninggalkan kehidupan lama kita.  Padahal di dalam Kristus kita adalah ciptaan baru.

     Bagi orang Kristen yang masih saja hidup dalam dosa, Alkitab menyatakan dengan keras:  "Bagi mereka cocok apa yang dikatakan peribahasa yang benar ini:  'Anjing kembali lagi ke muntahnya, dan babi yang mandi kembali lagi ke kubangannya.' "  (Petrus 2:22).  Di hari Minggu bak malaikat yang alimnya tak tertandingi, tetapi hari-hari lainnya kita ditemukan sedang berendam dalam kubangan yang kotor (hidup dalam dosa).

Kita lupa bahwa Tuhan telah mengangkat kita dan menyelamatkan kita dari lumpur dosa!

No comments:

Post a Comment