Monday, June 27, 2011

MEMELIHARA KASIH PERSAUDARAAN!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 27 Juni 2011 -

Baca:  Ibrani 13:1-3

"Jangan kamu lupa memberi tumpangan kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang dengan tidak diketahuinya telah menjamu malaikat-malaikat."  Ibrani 13:2

Elemen terpenting dalam kehidupan orang percaya adalah kasih, sebab  "...kasih itu berasal dari Allah;  dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah.  Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih." (1 Yohanes 4:7-8).  Secara tegas Tuhan memberikan perintah utama kepada kita yaitu mengasihiNya dengan segenap hati, jiwa dan akal budi, serta mengasihi sesama seperti diri sendiri  (baca Matius 22:37-39).

     Ayat nas di atas menyinggung tentang kasih terhadap sesama.  Bukti kasih terhadap sesama harus dibuktikan melalui tindakan nyata, bukan hanya slogan.  Kasih berarti memberi;  ketika kita rela melepaskan apa yang ada di tangan kita, Tuhan akan rela pula melepaskan apa yang ada di tanganNya bagi kita.  Maka dari itu Tuhan memberikan penekanan agar kasih persaudaraan itu semakin nyata dalam kehidupan orang percaya.  Dikatakan,  "Peliharalah kasih persaudaraan!"  (Ibrani 13:1).  Apakah wujud kasih persaudaraan itu?  Salah satunya adalah memberikan tumpangan kepada orang lain yang membutuhkan pertolongan.  Alkitab menyatakan bahwa orang yang suka memberi tumpangan sama seperti sedang menjamu malaikat-malaikat sorga.  Banyak orang memiliki harta lebih namun sengaja menutup mata terhadap orang-orang di sekitar yang hidup dalam keterbatasan.  Ataukah mungkin kita baru akan berbuat baik bila kita benar-benar melihat ada seorang malaikat yang tersesat dan membutuhkan pertolongan kita?

     Tuhan menghendaki kita menyatakan kasih kepada orang-orang di sekitar dan harus dipraktekkan atau diwujudkan.  Ketika kita berbuat baik:  memberi makan orang lapar, memberi minum orang yang haus, memberi tumpangan, memberi pakaian, melawat dan mengunjungi orang yang menderita, sama artinya kita melakukan itu semua untuk Tuhan.  Tertulis:  "...segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku."  (Matius 25:40).  Jadi jangan pernah menutup mata terhadap saudara kita yang sedang menderita.

Melayani Tuhan tidak harus melalui kotbah, menjadi worship leader atau singer.  Masih ada cara lain melayani Tuhan yaitu menolong dan memberi tumpangan kepada orang lain yang dalam kekurangan dan penderitaan.

No comments:

Post a Comment