Friday, May 27, 2011

BERJUANG MEMPEROLEH KRISTUS

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 27 Mei 2011 -

Baca:  Filpi 3:1-16

"Bukan seolah-olah aku telah memperoleh hal ini atau telah sempurna, melainkan aku mengejarnya, kalau-kalau aku dapat juga menangkapnya, karena aku pun telah ditangkap oleh Kristus Yesus."  Filipi 3:12

Tanpa sadar banyak orang Kristen merasa dirinya telah mencapai tingkat kerohanian yang tinggi, yang dirasa sudah lebih dari cukup:  ibadah di gereja tidak pernah absen, setia membayar persepuluhan dan sudah terlibat dalam pelayanan.  Apa lagi yang kurang?  Cukuplah sudah.  Tidak perlu lagi bersusah-payah, menggebu-gebu atau mengejar hal-hal rohani begitu rupa.  Jika kita berpikiran seperti itu, berhati-hatilah, karena kita sedang dalam bahaya yang besar.

     Rasul Paulus memiliki reputasi yang luar biasa dalam hal agama Yahudi, bahkan diakuinya sendiri bahwa  "dalam mentaati hukum Taurat aku tidak bercacat."  (ayat 6).  Meski demikian Paulus merasa bahwa dirinya bukanlah siapa-siapa dan tidak ada alasan baginya untuk memegahkan diri.  "Tetapi apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap rugi karena Kristus.  Malahan segala sesuatu yang kuanggap rugi, karena pengenalan aku Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya.  Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus,"  (ayat 7-9).  Tidak ada yang lebih mulia dalam diri Paulus sebelum ia benar-benar mendapatkan Kristus dalam hidupnya.  Maka dari itu ia terus berusaha dan berlari mengejar Kristus.  "dan berlari-lari kepada tujuan untuk memperoleh hadiah, yaitu panggilan sorgawi dari Allah dalam Kristus Yesus."  (ayat 14).  Paulus meyadari bahwa jika ia mendapatkan Kristus dan Kerajaan Sorga bukanlah dua hal yang terpisah, tapi merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan.

     Sudahkah kita memiliki Kristus sepenuhnya?  Kehidupan orang percaya ibarat berada di arena pertandingan, di mana kita harus terus berjuang dan berlari untuk mendapatkan Kristus dan juga KerajaanNya.  Jadi upaya mendapatkan Kristus adalah tugas seumur hidup kita.  Jangan pernah merasa puas dengan apa yang kita lakukan saat ini.  Masa lalu tidak bisa kita bangga-banggakan atau kita jadikan patokan.  Apakah yang kurang dari Paulus?  Namun dia tidak pernah berhenti berjuang.  Bagi Paulus segala sesuatu selain Kristus adalah sampah.  Apalah artinya kita memperoleh seluruh dunia ini jika pada akhirnya binasa?

Hanya Kristus yang terbaik, kita harus mengejar dan mendapatkan Dia.

No comments:

Post a Comment