Saturday, May 7, 2011

APA YANG KITA LIHAT: Mempengaruhi Hati dan Kehidupan (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 7 Mei 2011 -

Baca:  Mazmur 119:17-24

"Singkapkanlah mataku, supaya aku memandang keajaiban-keajaiban dari Taurat-Mu."  Mazmur 119:18

Mata adalah bagian dari tubuh kita yang sangat berharga.  Dengan mata, kita bisa melihat bunga-bunga yang merekah di taman, dedaunan yang berwarna hijau, ranumnya warna buah jambu di pohon.  Dengan mata, kita tinggal di kota-kota besar dapat melihat gedung-gedung pencakar langit, mal yang kian menjamur dan sebagainya.  Dengan mata, kita pun tahu bahwa hari ini matahari bersinar dengan teriknya, atau langit sedang berawan dan tampak kelabu pertanda akan segera turun hujan.  Hal ini menunjukkan betapa pentingnya mata bagi kehidupan manusia.  Oleh karena itu kita harus benar-benar menjaga dan memelihara mata ini dengan baik.

     Tuhan juga menyatakan melalui firmanNya,  "Mata adalah pelita tubuh.  Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu;  jika matamu jahat, gelaplah seluruh tubuhmu.  Jadi jika terang yang ada padamu gelap, betapa gelapnya kegelapan itu."  (Matius 6:22-23).  Kita bisa melihat hal yang baik dan yang tidak baik melalui mata, karena itu kita harus menjaga fungsi mata kita dengan segala kewaspadaan, sebab segala sesuatu yang kita lihat melalui mata kita akan sangat mempengaruhi seluruh kehidupan kita.  Bila yang kita lihat adalah perkara-perkara yang baik, maka kita akan mendapatkan hal-hal yang baik dalam kehidupan ini.  Sebaliknya apabila yang kita lihat adalah hal-hal yang tidak baik, maka kita pun akan menuai yang tidak baik.  Oleh karena itu Daud berdoa kepada Tuhan,  "Singkapkanlah mataku, supaya aku memandang keajaiban-keajaiban dari Taurat-Mu."

     Seringkali iman kita menjadi lemah ketika melihat keadaan di sekitar kita yang melemahkan.  Masalah datang silih berganti, sakit-peyakit yang tidak kunjung sembuh, keuangan keluarga yang minus, melihat toko sepi atau anak-anak memberontak dan sebagainya membuat iman kita langsung drop, kita mengalami ketakutan dan kekuatiran.  Ini pula yang dialami oleh Gehazi (abdi Elisa).  Ketika bangun pagi ia melihat suatu tentara dengan kuda dan kereta sedang mengepung kota, serunya,  " 'Celaka tuanku!  Apakah yang akan kita perbuat?'  Jawabnya (Elisa):  'Jangan takut, sebab lebih banyak yang menyertai kita dari pada yang menyertai mereka.' "  (2 Raja-Raja 6:15b-16).  Abdi Elisa itu tidak lagi mampu melihat kebaikan Tuhan dan perbuatan-perbuatanNya yang ajaib karena dikalahkan keadaan sekitar yang terlihat secara kasat mata.  Akibatnya ketakutan dan kekuatiran menguasai hatinya.  (Bersambung).

1 comment:

  1. HALLELUYAH PUJI TUHAN IMAN KITA SELALU KUAT HARI DEMI HARI

    ReplyDelete