Friday, April 29, 2011

BERJUANG DEMI KESETIAAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 29 April 2011 -

Baca:  Amsal 3:1-26

"Janganlah kiranya kasih dan setia meninggalkan engkau!  Kalungkanlah itu pada lehermu, tuliskanlah itu pada loh hatimu."  Amsal 3:3

Kesetiaan selalu didasari dengan kasih, contoh:  seseorang setia pada tuannya karena mencintai pekerjaan yang dilakukannya;  seorang isteri setia pada suaminya karena dasar kasih yang mengikat hatinya, begitu pula sebaliknya.  Kesetiaan tidak datang dengan sendirinya namun perlu dilatih setiap saat, karena kesetiaan tidak dapat dibatasi oleh waktu maupun keadaan apa pun.  Orang bisa dikatakan setia apabila kasih orang tersebut tidak mudah pudar meskipun dalam keadaan susah atau senang, baik atau tidak baik keadaannya.  Maka dari itu perlu adanya hubungan dekat untuk saling mengenal, memahami, dan mengerti kepribadian seseorang yang kita kasihi agar terwujud satu kesetiaan yang kokoh.  Bagaimana dengan kesetiaan kita pada Tuhan?  Di kala hidup kita tidak ada masalah dan baik-baik saja kita bisa berkata,  "Tuhan itu baik bagiku.", namun saat kita mengalami suatu proses yang mengharuskan kita untuk menderita bagi Tuhan, apakah kita tetap setia melayaniNya?

     Kesetiaan adalah suatu perjuangan dan perjuangan itu sendiri membutuhkan pengorbanan.  Seperti halnya seorang sahabat akan dikatakan setia apabila ia dalam keadaan susah, sedih, menderita selalu ada untuk menghibur, menguatkan dan menolong kita, sebab seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu dan rela berkorban untuk sahabatnya, bahkan dikatakan,  "Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya."  (Yohanes 15:13).  Yesus adalah teladan pribadi yang setia;  Ia setia sampai mati di atas kayu salib demi menebus dosa-dosa kita.  Daud pun memiliki pengalaman betapa kesetiaan Tuhan itu tidak pernah berubah.  Dikatakannya demikian,  "Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-selamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun."  (Mazmur 100:5).

     Mari kita wujudkan kesetiaan itu melalui perbuatan, bukan hanya perkataan semata.  Dalam keadaan apa pun tetaplah setia melayani Tuhan dan lakukan kehendakNya, karena pada saatnya kelak kesetiaan tersebut akan mendatangkan upah.


Tuhan berfirman,  "Hendaklah engkau setia sampai mati, dan Aku akan mengaruniakan kepadamu mahkota kehidupan."  Wahyu 2:10b

No comments:

Post a Comment