Wednesday, April 27, 2011

ANAK ADALAH BERKAT ISTIMEWA DARI TUHAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 27 April 2011 -

Baca:  Mazmur 139:13-18

"Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku."  Mazmur 139:13

Sebuah keluarga tidak akan terasa lengkap dan tampak sepi jika tidak ada kehadiran anak.  Memiliki anak adalah impian setiap pasangan suami isteri.  Sungguh, anak adalah harta yang tak ternilai dari Tuhan.  Ketahuilah bahwa seorang anak berada di dunia ini bukan karena keinginannya sendiri, tetapi semua karena rencana dan kehendak Tuhan semata.  Itulah sebabnya Tuhan sendiri yang membentuk dan menenun mereka sejak dalam kandungan ibunya, mulai dari warna kulit, sifat atau ciri-ciri lainnya.  Meskipun demikian bukan berarti anak itu sempurna, ia memiliki juga kekurangan, namun kita sebagai orangtua tidak boleh menyepelekan mereka.  Banyak orangtua yang tidak melihat anak-anaknya dari sujud pandang Tuhan.  Akibatnya orangtua suka berlaku kasar terhadap anak atau mengata-ngatai anak dengan kata-kata yang tidak seharusnya diucapkan, seperti:  kamu bodoh, bandel, atau menyesal ibu melahirkan kamu.

     Seringkali para orangtua tidak mampu melihat potensi yang ada di dalam diri anak-anaknya padahal Tuhan telah memperlengkapi mereka dengan talenta dan karunia.  Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa anak-anak mendapat tempat istimewa di hati Tuhan.  Dikatakan,  "...anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada Tuhan, dan buah kandungan adalah suatu upah.  Seperti anak-anak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda."  (Mazmur 127:3-4).  Oleh karenanya Tuhan menghendaki agar para orangtua mengasihi dan mendidik anak-anaknya dengan penuh kasih.  Tuhan pun dapat memakai mereka dengan urapan dan panggilan khusus.  Contohnya Samuel, ia dipanggil untuk melayani Tuhan saat usianya masih sangat belia (baca 1 Samuel 2:18).

     Setiap anak diibaratkan seperti kertas yang masih putih dan bersih, karena itu para orangtua harus berhati-hati.  Apa yang diajarkan dan ditanamkan pada anak akan sangat menentukan masa depan mereka (baca Amsal 22:6).  Tuhan memberi tugas dan tanggung jawab kepada orangtua untuk mendidik anak-anaknya sesuai dengan firman Tuhan.  Jadi  "...kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan."  (Efesus 6:4).

Anak adalah harta istimewa dari Tuhan, karena itu kasihi dan didiklah mereka dengan benar!

No comments:

Post a Comment