Sunday, March 27, 2011

YUSUF: Pribadi yang Disertai Tuhan

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 27 Maret 2011 -

Baca:  Kejadian 39

"Dan kepala penjara tidak mencampuri segala yang dipercayakannya kepada Yusuf, karena Tuhan menyertai dia dan apa yang dikerjakannya dibuat Tuhan berhasil."  Kejadian 39:23

Yusuf  adalah orang pilihan Tuhan yang hidup dalam kebenaran walaupun bukan berarti ia luput dari segala macam kesukaran hidup.  Alkitab berkata:  "Berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan, sebab apabila ia sudah tahan uji, ia akan menerima mahkota kehidupan yang dijanjikan Allah kepada barangsiapa yang mengasihi Dia."  (Yakobus 1:12).  Alkitab mengisahkan tentang perjalanan hidup Yusuf yang hari-harinya penuh diwarnai berbagai pergumulan berat.  Saudaranya sendiri, tanpa sepengetahuan ayah mereka, telah menjual Yusuf sebagai budak kepada orang Mesir.  Di rumah orang Mesir ia difitnah oleh isteri Potifar, yang akhirnya memaksa Yusuf mendekam di penjara.  Meski melewati berbagai ujian, hidup Yusuf senantiasa disertai Tuhan "...sehingga ia menjadi seorang yang selalu berhasil dalam pekerjaannya;"  (Kejadian 39:2a).  Puncaknya, Yusuf diangkat menjadi orang kedua di Mesir.

     Belajar dari perjalanan hidup Yusuf ini dapat disimpulkan bahwa Tuhan turut bekerja dalam segala perkara untuk mendatangkan kebaikan bagi kita.  Asal kita hidup dalam kebenaran tidak ada hal yang perlu ditakutkan dan dikuatirkan, sebab  "Tuhan menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya;  apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab Tuhan menopang tangannya."  (Mazmur 37:23-24).  Jangan pernah berkata bahwa keberhasilan dan kesuksesan itu buah dari jerih payah atau karena kekuatan kita sendiri,  "...sebab di luar Aku (Tuhan-Red.) kamu tidak dapat berbuat apa-apa."  (Yohanes 15:5b).  Karena penyertaan Tuhan Yusuf menjadi orang yang rendah hati;  sebaliknya, Ia benci terhadap orang-orang yang congkak.

     Bila hidup kita disertai Tuhan tidak ada perkara yang mustahil:  pintu berkat, pintu kesempatan, pintu pemulihan, pintu kesembuhan dan sebagainya dibukakan untuk kita.  Tertulis:  "...apabila Ia membuka, tidak ada yang dapat menutup;  apabila Ia menutup, tidak ada yang dapat membuka."  (Wahyu 3:7).  Jadi dalam penyertaan Tuhan selalu ada pengharapan.

Ingin disertai Tuhan di segala jalan?  Hiduplah seturut kehendak Tuhan seperti Yusuf!

No comments:

Post a Comment