Thursday, February 10, 2011

PERNIKAHAN: Kehendak Tuhan

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 10 Februari 2011 -

Baca:  Kejadian 2:8-25

"Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging."   Kejadian 2:24

Selain Adam, banyak sekali ciptaan Tuhan di bumi, tetapi tidak ada teman yang cocok atau penolong yang sepadan untunya.  Tidak ada seorang pun dapat menjadi teman bagi Adam untuk menjalani hari-harinya di bumi.  Maka Tuhan berfirman,  "Tidak baik kalau manusia itu seorang diri saja.  Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia."  (ayat 18).

     Kata 'sepadan' artinya cocok, mampu, bisa menyesuaikan diri, pelengkap atau sesuai dengan.  Kemudian Tuhan pun  "...membuat manusia itu tidak nyenyak;  ketika ia tidur, Tuhan Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging.  Dan dari rusuk yang diambil Tuhan Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu.  Dan berkatalah manusia itu,  'Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku.  Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.' "  (ayat 21-23).  Jadi, Tuhan menciptakan perempuan sebagai pendamping bagi laki-laki.

     Adam, meski memiliki semua hal yang mungkin ia perlukan di dunia ini, tetapi di dalam dirinya ada kekosongan yang tidak terpuaskan;  Adam pasti merasa sangat kesepian.  Hawa memenuhi kebutuhannya itu, ia melengkapi Adam, seperti juga Tuhan telah menciptakan para isteri sekarang ini untuk melengkapi suami mereka melalui pernikahan.  Pernikahan adalah lembaga pertama yang diciptakan Tuhan.  Ikatan bersama antara suami dan isteri adalah sel terkecil suatu gereja, di mana dua orang yang mengasihi Tuhan bergabung menjadi satu.  Di dalam pernikahan, suami dan isteri akan mengikat janji dan menyatu,  "...sehingga keduanya menjadi satu daging."  Dua orang menjadi satu, disatukan dalam cita-cita, pikiran, arah, kehendak dan tujuan hidup.  Itulah sebabnya para single perlu menyatukan pikiran dan hati dengan calon pasangannya sebelum mereka menikah.  Banyak orang yang hanya bersatu secara fisik namun tidak pernah bersatu dalam roh.  Banyak orang menikah dan kemudian baru menyadari bahwa orang yang telah ia nikahi itu punya rencana hidup yang berbeda.  Karena itu perlu waktu untuk saling menjajaki atau mengenal satu sama lain.  Untuk membangun pengertian ini tidak dapat secara instan, butuh proses.

Penyesuaian diri itu sangat penting agar kita dapat mencapai sasaran yang tepat dalam sebuah pernikahan!

No comments:

Post a Comment