Thursday, February 3, 2011

MENGHARGAI PERANAN ISTERI

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 3 Februari 2011 -

Baca:  Amsal 18:1-24 

"Siapa mendapat isteri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan Tuhan."  Amsal 18:22

Hamba Tuhan besar dan terkenal di dunia, Bapak Billy Graham, pernah berkata,  "Di balik kesuksesan pria selalu ada wanita besar di sampingnya."  Tidak semua orang menyadari akan hal ini, sehingga jarang sekali, para pria, memberikan pujian kepada wanita atau isteri kita.  Jangankan memberikan pujian, malah masih ada dari kita yang cenderung meremehkan dan mengabaikan peranan seorang wanita (isteri).  Bila kita perhatikan lebih mendalam, sesungguhnya peranan isteri dalam sebuah rumah tangga sangat luar biasa dan sudah seharusnya kita melepaskan pujian baginya.  Ada banyak rumah tangga yang sudah tidak bahagia lagi dikarenakan di rumah itu tidak ada pujian lagi, baik dari suami kepada isteri, atau juga pujian isteri terhadap suami.  Akibatnya suami atau isteri akan merasa kurang dihargai.

     Mari kita perhatikan apa sebenarnya yang menjadi dasar bahwa seorang isteri itu layak untuk menerima pujian dan diperhatikan.  Tuhan menempatkan wanita bukan sebagai pelengkap dalam hidup ini, tetapi sebenarnya wanita adalah penolong bagi para pria.  Di dalam Amsal 31:10-11 dikatakan:  "Isteri yang cakap siapakah yang akan mendapatkannya?  Ia lebih berharga dari pada permata.  Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan."  Adalah suatu berkat yang luar biasa bila seorang pria mendapatkan isteri yang dapat dipercaya, yang dapat mengatur keuangan keluarga dengan baik, sehingga hidup rumah tangganya tidak berkekurangan.  "Ia tahu bahwa pendapatannya menguntungkan, pada malam hari pelitanya tidak padam.  Tangannya ditaruhnya pada jentera, jari-jarinya memegang pemintal."  (Amsal 31:18-19).  Seorang isteri pun berhak beroleh pujian apabila ia dapat menguasai diri dan menjaga ucapannya dengan baik.  Kalau pun harus berbicara,  "Ia membuka mulutnya dengan hikmat, pengajaran yang lemah lembut ada di lidahnya."  (Amsal 31:26).

     Pujian bagi seorang wanita terletak juga pada kesetiaan dan imannya.  Contohnya Hana.  Ketika menghadapi masalah yang berat dia tidak pernah lari atau menghindar dari masalah yang ada, tapi ia memiliki pnyerahan penuh kepada Tuhan.  Dan karena imannya, Hana mengalami mujizat dari Tuhan.  Isteri yang takut akan Tuhan dan memiliki kesetiaan terhadap suami berhak untuk mendapatkan pujian.

Sudahkah kita, kaum wanita, menjadi isteri yang baik dan benar? 

No comments:

Post a Comment