Monday, July 6, 2009

Setia dan Tidak Bercela

- Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 6 Juli 2009 -


"Mereka (pengikutNya yang ditebusNya) adalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba itu ke mana saja Ia pergi." Wahyu 14:4b

Pada kedatanganNya kelak kali yang kedua, Kristus datang sebagai mempelai pria untuk menjemput mempelai wanita. Anak-anak Tuhan (gerejaNya) adalah calon mempelai-mempelaiNya. Yang layak menjadi mempelaiNya adalah mereka yang hidupnya benar dan tidak bercacat cela, seperti yang ditulis Rasul Yohanes: "Mereka adalah orang-orang yang tidak mencemarkan dirinya dengan perempuan-perempuan, karena mereka murni sama seperti perawan. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba itu ke mana saja Ia pergi. Mereka ditebus dari antara manusia sebagai korban-korban sulung bagi Allah dan bagi Anak Domba itu. Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta; mereka tidak bercela." (Wahyu 14:4-5).

Sebagai umat yang telah ditebus oleh darah Anak Domba, kita harus setia mengikutiNya ke mana saja Ia pergi. Seperti Rut yang setia mengikuti Naomi (mertuanya) dan berkata "...sebab ke mana engkau pergi, ke situ jugalah aku pergi, dan di mana engkau bermalam, di situ jugalah aku bermalam: bangsamulah bangsaku dan Allahmulah Allahku;" (Rut 1:16b). Begitulah seharusnya kita, setia mengiring Kristus sampai akhir hidup. Sebagia mempelaiNya kita harus selalu menjaga kekudusan dan senantiasa bersekutu dengan Dia, menyatukan hati, jiwa dan roh. Seperti Yesus yang selalu intim dengan Bapa dan memisahkan diri dari segala kesibukan untuk memandang wajahNya dan mendengar suaraNya. Alkitab mencatat, "Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana." (Markus 1:35).

Sesibuk apa pun tidak ada alasan untuk tidak bersekutu dan membangun kekariban dengan Tuhan. Itulah kunci utama! Apalagi bagi pelayan tuhan, tanpa keintiman denganNya, pelayanan kita tidak lebih dari sekedar rutinitas belaka, tiada lagi urapan seperti yang dialami jemaat di Sardis, sehingga Tuhan menegurnya dengan keras, "Aku tahu segala pekerjaanmu: engkau dikatakan hidup, padahal engkau mati!" (Wahyu 3:1).

Hanya yang setia dan tidak hidup bercela yang akan menjadi mempelai Kristus!

No comments:

Post a Comment