Thursday, February 28, 2013

GEREJA: Sebuah Keluarga Allah

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 28 Februari 2013 -

Baca:  Efesus 2:11-22

"Demikianlah kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah,"  Efesus 2:19

Setiap kita yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus memiliki status baru dalam hidupnya, yaitu disebut sebagai anak-anak Allah:  "Sebab kamu semua adalah anak-anak Allah karena iman di dalam Yesus Kristus."  (Galatia 3:26).  Dengan demikian Allah menjadi Bapa kita, kita menjadi anak-anakNya dan orang-orang percaya lainnya menjadi saudara-saudara kita dalam sebuah keluarga rohani.  Rasul Yohanes menambahkan,  "Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah."  (1 Yohanes 3:1).  Jadi,  "...kamu bukan lagi hamba, melainkan anak; jikalau kamu anak, maka kamu juga adalah ahli-ahli waris, oleh Allah."  (Galatia 4:7).

     Sebagai anak, kita membutuhkan suatu tempat untuk kita tinggal dan bertumbuh, dan tempat itu adalah sebuah keluarga (gereja).  Gereja, dalam bahasa Yunani disebut ekklesia (ek = keluar, kaleo = memanggil), merupakan persekutuan orang-orang yang dipanggil keluar dari kegelapan masuk ke dalam terangNya yang ajaib  (baca 1 Petrus 2:9).  Itulah sebabnya orang Kristen harus tertanam dalam sebuah gereja lokal.  Masih banyak orang Kristen yang tidak tertanam dalam sebuah gereja lokal, yang lebih suka berpindah-pindah gereja, suka pilih-pilih siapa yang berkotbah.  Itu bisa diibaratkan seperti tanaman yang belum berakar terlalu kuat yang kemudian dicabut dan ditanam lagi di tempat lain.

     Sebagai anak-anak Tuhan yang mengalami kelahiran baru di dalam Kristus, kita ini diumpamakan seperti bayi yang baru lahir:  butuh susu dan makanan rohani, butuh perawatan dan perlindungan dari orang tua rohani dan juga kakak-kakak rohani kita.  Itulah pentingnya sebuah gereja lokal.  Jadi kita bukan hanya datang memenuhi bangku gereja yang kosong tanpa mengenal satu dengan yang lainnya.  Kita membutuhkan persekutuan dengan saudara seiman lainnya untuk membimbing kerohanian kita.  Janganlah ingin bebas sekehendak hati tanpa ada orang lain yang mengawasi hidup kita.  Jika kita takut memiliki komitmen dan takut dibentuk akan membuat kita tidak bisa bertumbuh dan menjadi dewasa rohani.

Ingat!  Seorang bayi tidak bisa bertumbuh dengan sehat tanpa adanya keluarga!

Wednesday, February 27, 2013

ORANG KRISTEN ADALAH GARAM DUNIA

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 27 Februari 2013 -

Baca:  Matius 5:13-16

"Kamu adalah garam dunia. Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang."  Matius 5:13

Seringkali kita tidak menyadari bahwa sebagai seorang Kristen kehidupan kita selalu menjadi sorotan orang-orang di luar Tuhan.  Rasul Paulus mengatakan,  "Kamu adalah surat pujian kami yang tertulis dalam hati kami dan yang dikenal dan yang dapat dibaca oleh semua orang."  (2 Korintus 3:2).  Kita ini adalah surat yang terbuka, yang dapat dibaca dan dilihat oleh semua orang.  Itulah sebabnya kita harus berhati-hati dalam menjaga sikap dan perilaku hidup kita sehari-hari.  Jangan sampai kita menjadi batu sandungan bagi mereka atau menjadi buah mulut (negatif) sehingga nama Tuhan tercoreng karena perbuatan kita.  Ayat nas menegaskan bahwa keberadaan kita ini adalah sebagai garam di tengah-tengah dunia.  Apa nilai lebih dari garam sehingga Alkitab menggunakan kata ini untuk mengkiaskan kehidupan orang percaya?

     Dalam Perjanjian Lama garam sudah menjadi bagian dari korban sajian yang dipersembahkan oleh umat kepada Tuhan:  "Dan tiap-tiap persembahanmu yang berupa korban sajian haruslah kaububuhi garam, janganlah kaulalaikan garam perjanjian Allahmu dari korban sajianmu; beserta segala persembahanmu haruslah kaupersembahkan garam."  (Imamat 2:13).  Mengapa setiap korban sajian perlu dibubuhi garam?  Garam perlu ditambahkan di setiap sajian supaya menghasilkan bau yang harum dan sedap, dan kita tahu bahwa persembahan yang harum itu menyenangkan hati Tuhan:  "...kepada persembahan yang harum Aku berkenan kepadamu..."  (Yehezkiel 20:41).  Tuhan menghendaki agar kita mempersembahkan tubuh kita sebagai persembahan yang hidup, kudus dan yang berkenan kepadaNya.  Kita adalah garam bagi dunia ini.  Namun perhatikanlah, garam akan bernilai guna jika ia berada pada keadaan aslinya yaitu asin.  Tetapi jika garam itu sudah menjadi tawar, ia tidak akan berguna lagi.

     Hidup yang berkenan kepada Tuhan adalah seperti korban sajian yang dibubuhi garam, suatu kehidupan yang berdampak dan menjadi berkat bagi orang lain.  Oleh karena itu jangan pernah main-main dengan kekristenan Saudara.

Sudahkah hidup kita hasilkan  "...bau yang harum dari Kristus di tengah-tengah mereka yang diselamatkan dan di antara mereka yang binasa."?  2 Korintus 2:15

Tuesday, February 26, 2013

ALERGI PADA KATA 'TAAT'

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 26 Februari 2013 -

Baca:  1 Petrus 1:13-25

"Hiduplah sebagai anak-anak yang taat dan jangan turuti hawa nafsu yang menguasai kamu pada waktu kebodohanmu,"  1 Petrus 1:14

Dalam menjalani hidup ini banyak orang Kristen maunya yang enak-enak saja, layaknya melewati jalan tol yang bebas hambatan:  diberkati, disembuhkan, dipulihkan, hidup yang terus naik dan sebagainya, tapi kita tidak mau melewati proses atau membayar harga.  Tuhan Yesus berkata,  "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku."  (Matius 16:24). 

     Menyangkal diri dan memikul salib berbicara tentang ketaatan.  Tapi sayang, jika ada hamba Tuhan yang begitu keras berkhotbah tentang ketaatan banyak di antara kita yang merasa tersinggung, marah dan berusaha untuk menghindarinya, serasa 'alergi' mendengarnya.  Kita lebih suka mendengar kotbah dari hamba Tuhan yang isinya ringan, lucu dan menghibur.  Kita inginnya hidup semau kita saja.  Kita menganggap bahwa ketaatan itu seperti raksasa yang menakutkan dan siap menerkam;  seperti pagar besi yang membelenggu langkah gerak kita.  Bukankah ini seperti orang fasik atau orang bebal?  Sebab  "Berlaku cemar adalah kegemaran orang bebal, sebagaimana melakukan hikmat bagi orang yang pandai."  (Amsal 10:23).  Tetapi bagi kita orang percaya, Alkitab menegaskan,  "Allah memanggil kita bukan untuk melakukan apa yang cemar, melainkan apa yang kudus."  (1 Tesalonika 4:7).

     Sebagai anak-anak Tuhan seharusnya kita bersyukur bila kita terus diingatkan untuk hidup dalam ketaatan.  Setiap teguran, ajaran dan peringatan hendaknya kita ambil sisi positifnya dan kita terima sebagai berkat rohani.  Tuhan sangat mengasihi kita;  Dia tidak ingin kita jauh dan makin tersesat.  Itulah sebabnya  "...Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak."  (Ibrani 12:5-6).  Sebaliknya,  "...jikalau kamu bebas dari ganjaran, yang harus diderita setiap orang, maka kamu bukanlah anak, tetapi anak-anak gampang."  (Ibrani 12:8).  Ketaatan adalah juga pintu gerbang untuk mengalami berkat-berkat Tuhan.

"Hiduplah sebagai anak-anak yang taat dan jangan turuti hawa nafsu yang menguasai kamu pada waktu kebodohanmu,"  1 Petrus 1:14

Monday, February 25, 2013

BERKAT TUHAN TERSEDIA BAGI ORANG BENAR

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 25 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 5:1-13

"Sebab Engkaulah yang memberkati orang benar, ya Tuhan; Engkau memagari dia dengan anugerah-Mu seperti perisai."  Mazmur 5:13

Dalam kitab Maleakhi ditegaskan bahwa akan ada perbedaan antara kehidupan orang benar dan orang fasik.  Terhadap orang benar Tuhan menegaskan,  "Mereka akan menjadi milik kesayangan-Ku sendiri, firman TUHAN semesta alam, pada hari yang Kusiapkan. Aku akan mengasihani mereka sama seperti seseorang menyayangi anaknya yang melayani dia."  (Maleakhi 3:17).  Ini membuktikan bahwa orang-orang benar senantiasa berada dalam pengawasan Tuhan,  "Engkau memagari dia dengan anugerah-Mu seperti perisai."  (ayat nas).  Berkat-berkat Tuhan disediakan bagi orang-orang yang hidup sesuai dengan kehendakNya.  Itulah sebabnya Pemazmur berkata,  "Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah Taurat Tuhan, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam...apa saja yang diperbuatnya berhasil."  (Mazmur 1:1-3).

     Sebelum kita mengalami keberhasilan dalam hidup ini kita harus terlebih dahulu berhasil dalam Tuhan.  Artinya kita harus mengutamakan Tuhan dan menempatkan Dia sebagai prioritas utama,  "...maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu."  (Matius 6:33).  Kita harus memiliki waktu pribadi dengan Tuhan, hidup benar sesuai firmanNya.  Jika hubungan kita dengan Tuhan semakin dekat, apa saja yang kita minta dalam namaNya akan terjadi seperti yang Tuhan janjikan.  Kata  'apa saja yang diperbuatnya'  menunjuk kepada suatu usaha atau tindakan kita, bukan hanya berdoa saja tapi doing nothing.  Kita pasti tahu apa itu Ora Et Labora yaitu berdoa dan juga bekerja;  keduanya harus sejalan.

     Yakub pun demikian, bekerja 7 tahun pada Laban.  Meski selalu dicurangi, ia tetap tekun bekerja dan Tuhan membuat segala yang diperbuatnya berhasil:  "Maka sangatlah bertambah-tambah harta Yakub, dan ia mempunyai banyak kambing domba, budak perempuan dan laki-laki, unta dan keledai."  (Kejadian 30:43).  Jangan kuatir akan hidup ini!

Asal mengutamakanNya, apa saja yang kita perbuat pasti berhasil dan diberkatiNya!

Sunday, February 24, 2013

TUHAN ITU MURAH HATI (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 24 Februari 2013 -

Baca:  Roma 9:1-29

"Aku akan menaruh belas kasihan kepada siapa Aku mau menaruh belas kasihan dan Aku akan bermurah hati kepada siapa Aku mau bermurah hati."  Roma 9:15

Rahab, meski masa lalunya kelam, beroleh kemurahan dari Tuhan dan namanya pun tercatat sebagai salah satu dari saksi-saksi iman.  Seburuk apa pun masa lalu kita, asal kita mau datang kepada Tuhan dan bertobat, Tuhan pasti sanggup pulihkan.  "Sekalipun dosamu merah seperti kirmizi, akan menjadi putih seperti salju; sekalipun berwarna merah seperti kain kesumba, akan menjadi putih seperti bulu domba."  (Yesaya 1:18).

     Adapun tanda merah di jendela rumah Rahab adalah gambaran keselamatan yang sejati, yaitu darah Kristus yang tercurah di atas kayu salib, untuk menebus dosa-dosa kita.  Pengorbanan Kristus adalah bukti nyata betapa Allah sangat bermurah hati sehingga Ia rela menyerahkan PuteraNya supaya setiap orang yang percaya kepadaNya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal  (baca  Yohanes 3:16).  Sesungguhnya kita tidak layak menerima keselamatan itu, tapi oleh kasih karuniaNya kita dilayakkan.  Dalam Efesus 1:7 dikatakan,  "Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya."  Setelah mengetahui bahwa Tuhan itu murah hati bukan berarti kita dapat hidup seenaknya, bermalas-malasan sambil berpangku tangan menunggu kemurahanNya turun.  Kita harus mengerjakan bagian kita, dan Tuhan akan mengerjakan bagianNya yaitu menyatakan kemurahannya atas kita.  Kemurahan Tuhan tidak pernah beranjak dari kehidupan orang-orang yang senantiasa karib denganNya, di mana  "...perjanjian-Nya diberitahukan-Nya kepada mereka."  (Mazmur 25:14).  Ini pula yang dirindukan Daud,  "...diam di rumah TUHAN seumur hidupku, menyaksikan kemurahan TUHAN dan menikmati bait-Nya."  (Mazmur 27:4).

     Sekarang ini mungkin banyak orang berkata,  "Ah, percuma beribadah melayani Tuhan, toh hidup kita tidak ada perubahan."  Namun perhatikan ayat ini:  "...kamu akan melihat kembali perbedaan antara orang benar dan orang fasik, antara orang yang beribadah kepada Allah dan orang yang tidak beribadah kepada-Nya."  (Maleakhi 3:18).  Ketekunan kita dalam beribadah dan melayani Tuhan tidak akan pernah sia-sia, selalu akan membawa keuntungan bagi kita.

Kemurahan Tuhan selalu mengikuti orang-orang benar!
    

Saturday, February 23, 2013

TUHAN ITU MURAH HATI (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 23 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 30:1-13

"Sebab sesaat saja Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai."  Mazmur 30:6

Kita adalah orang-orang yang beruntung karena memiliki Tuhan yang hidup dan berlimpah kemurahan.  "Tak berkesudahan kasih setia Tuhan, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi; besar kesetiaan-Mu!"  (Ratapan 3:22-23).  Ayat ini menegaskan bahwa kasih setia Tuhan tidak berkesudahan, rahmatNya takkan pernah habis dan selalu baru.  Luar biasa!

     Salah satu contoh orang yang beroleh kemurahan dari Tuhan adalah Rahab.  Siapa itu Rahab?  Alkitab mencatat bahwa Rahab adalah seorang wanita sundal yang tinggal di Yerikho, sebuah kota yang dikutuk oleh Yosua.  Sebagai wanita sundal, bukankah ia masuk kategori sebagai 'sampah' masyarakat?  Bagaimana mungkin ia beroleh kemurahan dari Tuhan?  Bukan tanpa alasan bila Rahab mengalami pembelaan Tuhan.  Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa  "...ia telah menyembunyikan orang suruhan yang disuruh Yosua mengintai Yerikho."  (Yosua 6:25).  Jadi Rahab mendapat kemurahan Tuhan karena dia memihak kepada Tuhan dengan menyembunyikan dua orang pengintai dari kejaran orang-orang Yerikho, sehingga kedua orang itu bisa dikatakan berutang nyawa kepada Rahab.  Karena itu sebelum meninggalkan kota, mereka berpesan kepada Rahab supaya ia mengikatkan tali dari benang kirmizi (berwarna merah) pada jendela rumahnya.  Rahab pun melakukan sesuai yang diperintahkan.  Dan ketika kota Yerikho dibumihanguskan, Yosua pun berkata kepada kedua orang pengintai itu,  "Masuklah ke dalam rumah perempuan sundal itu dan bawalah ke luar perempuan itu dan semua orang yang bersama-sama dengan dia, seperti yang telah kamu janjikan dengan bersumpah kepadanya." (Yosua 6:22).

     Tuhan tidak pernah memandang bulu atau latar belakang orang-orang yang Ia beri kemurahan.  Rahab, dengan masa lalu buruk, beroleh kemurahan Tuhan karena ia telah menunjukkan kasihnya kepada orang Israel, yang ia tahu memiliki Tuhan yang hidup dan berkuasa.  Alkitab mencatat bahwa Rahab salah satu saksi iman.  "Karena iman maka Rahab, perempuan sundal itu, tidak turut binasa bersama-sama dengan orang-orang durhaka, karena ia telah menyambut pengintai-pengintai itu dengan baik."  (Ibrani 11:31).

Friday, February 22, 2013

SEBURUK APA PUN, BERSYUKURLAH!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 22 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 138:1-8

"Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hatiku, di hadapan para allah aku akan bermazmur bagi-Mu."  Mazmur 138:1

Biasanya orang akan bersorak-sorai dan beria-ria ketika sesuatu yang menyenangkan dialaminya.  Itu adalah ekspresi wajar.  Namun jika yang dihadapi adalah penderitaan dan kesesakan, adakah sorak-sorai dan tawa lepas?  Justru yang terjadi sebaliknya:  sedih, murung, kecewa dan putus asa.

     Mari perhatikan perkataan nabi Habakuk ini:  "Sekalipun pohon ara tidak berbunga, pohon anggur tidak berbuah, hasil pohon zaitun mengecewakan, sekalipun ladang-ladang tidak menghasilkan bahan makanan, kambing domba terhalau dari kurungan, dan tidak ada lembu sapi dalam kandang, namun aku akan bersorak-sorak di dalam TUHAN, beria-ria di dalam Allah yang menyelamatkan aku."  (Habakuk 3:17-18).  Saat itu Habakuk sedang dihadapkan pada situasi yang sangat sulit:  melihat kejahatan yang dilakukan orang-orang sebangsanya dan juga penindasan dari bangsa kafir, yang akan berdampak terhadap kehidupan kala itu, terutama bidang perekonomian.  Habakuk menggambarkan keterpurukan ekonomi dengan ketiadaan hasil ladang (pohon ara, anggur, zaitun) dan juga terhalaunya ternak (kambing domba, lembu sapi).  Keadaan yang sangat memprihatinkan!  Namun Habakuk tidak menyerah pada keadaan, ia berjuang melawan fakta yang ada dengan menguatkan imannya kepada Tuhan:  "Allah Tuhanku itu kekuatanku;"  (Habakuk 3:19a).

     Memang, perjalanan hidup ini bukanlah perkara yang mudah, begitu banyak pergumulan yang harus kita hadapi.  Namun bukan berarti kita harus kehilangan sukacita dan tenggelam di dalamnya, karena  "... hidup kami ini adalah hidup karena percaya, bukan karena melihat"  (2 Korintus 5:7).  Jadi tetaplah mengucap syukur, sebab  "...Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia,"  (Roma 8:28).  Kasih Tuhan tidak pernah berkesudahan dan janjiNya tak ada yang tak pernah ditepatiNya.  Biarlah sikap dan langkah Habakuk dalam menghadapi persoalan yang berat ini menginspirasi kita dan kita teladani.

"Jika aku berada dalam kesesakan, Engkau mempertahankan hidupku; ... Tuhan akan menyelesaikannya bagiku!"  Mazmur 138:7-8

Thursday, February 21, 2013

SELALU ADA KEAJAIBAN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 Februari 2013 -

Baca:  Ester 4:1-17

"Aku serta dayang-dayangkupun akan berpuasa demikian, dan kemudian aku akan masuk menghadap raja, sungguhpun berlawanan dengan undang-undang; kalau terpaksa aku mati, biarlah aku mati."  (Ester 4:16b)

Dengan dilatarbelakangi ketidaktaatan ratu Wasti kepada raja Ahasyweros, para penasihat menyarankan raja untuk menyingkiran ratu Wasti dan segera mencari penggantinya,  "Hendaklah orang mencari bagi raja gadis-gadis, yaitu anak-anak dara yang elok rupanya; ...Dan gadis yang terbaik pada pemandangan raja, baiklah dia menjadi ratu ganti Wasti. Hal itu dipandang baik oleh raja, dan dilakukanlah demikian."  (Ester 2:2, 4).  Mordekhai (paman Ester) mengikutsertakan Ester dalam pemilihan calon permaisuri, dengan pesan:  Ester tidak boleh memberitahukan asal usulnya, karena ini sangat beresiko, sebab jika raja tahu, dia bisa dihukum mati.  Ini adalah tugas yang sangat berat.  Dengan penuh ketaatan,  "Ester tidak memberitahukan kebangsaan dan asal usulnya,"  (Ester 2:10).  Selama setahun berada dalam penyamaran ia tetap menunjukkan sikap rendah hati dan selalu taat pada perintah.  Itulah sebabnya ia beroleh perhatian dan kasih sayang dari semua orang yang melihatnya.  Tuhan menyatakan kuasaNya, Ester pun terpilih sebagai ratu menggantikan Wasti.

     Setelah menjadi ratu, Ester harus menghadapi ujian, karena di zaman itu ada peraturan bahwa barangsiapa menghadap raja tanpa dipanggil,  "...hanya berlaku satu undang-undang, yakni hukuman mati."  (Ester 4:11).  Padahal ia mendengar kabar bahwa  "...Haman mencari ikhtiar memunahkan semua orang Yahudi, yakni bangsa Mordekhai itu, di seluruh kerajaan Ahasyweros."  (Ester 3:6).  Itulah sebabnya sebelum menghadap raja, Ester mencari Tuhan dan merendahkan diri di hadapanNya dengan mengajak seluruh orang Yahudi untuk berdoa puasa selama 3 hari 3 malam.  Usahanya tidak sia-sia,  "...sebab tidak Kautinggalkan orang yang mencari Engkau, ya Tuhan."  (Mazmur 9:11).  Tuhan mendengar dan menyatakan belas kasihNya.  Ester diperkenankan menghadap raja, bahkan raja menawarkan setengah dari kerajaannya, tapi Ester menolak karena ia hanya ingin bangsanya diselamatkan!  Dan terbukti, bangsa Yahudi terselamatkan.

Karena campur tangan Tuhan Ester mengalami peninggian dan dipilihNya sebagai penyelamat bangsa!
   

Wednesday, February 20, 2013

SELALU ADA KEAJAIBAN (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 20 Februari 2013 -

Baca:  Ester 2:1-18

"Maka Ester dikasihi oleh baginda lebih dari pada semua perempuan lain, dan ia beroleh sayang dan kasih baginda lebih dari pada semua anak dara lain, sehingga baginda mengenakan mahkota kerajaan ke atas kepalanya dan mengangkat dia menjadi ratu ganti Wasti."  Ester 2:1-17

Alkitab menegaskan,  "Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!"  (Markus 9:23).  Banyak orang Kristen yang ragu akan hal ini.  Saat berada dalam pergumulan yang lebih berat kita lebih percaya kepada omongan orang lain  yang mengatakan bahwa itu mustahil dan tidak mungkin ada jalan.  Kita mulai kecewa dan putus asa, lalu kita pun memutar otak dan menggunakan logika untuk mencari pertolongan lain di luar Tuhan.  Ingatlah ayat ini:  "Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN!"  (Yeremia 17:5).  Seburuk apa pun keadaan yang kita alami Tuhan sanggup ubahkan karena kuasaNya tidak pernah berubah, dahulu sekarang dan sampai selama-lamanya.  Kita harus percaya  "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia."  (1 Korintus 2:9).

     Esther adalah contoh orang yang mengalami pertolongan Tuhan di tengah kemustahilan.  Pengangkatan Ester menjadi seorang permaisuri raja adalah suatu hal yang mustahil dalam pemandangan manusia.  Mengapa?  Karena Ester adalah keturunan bangsa Yahudi, bangsa jajahan raja Ahasyweros.  Selain itu ia juga salah seorang tawanan yang berstatus budak.  Tetapi Tuhan selalu punya cara untuk menolong umatNya, karena  "Engkaulah Allah yang melakukan keajaiban;"  (Mazmur 77:15).  Sungguh,  "Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan,"  (Efesus 3:20).  Tuhan selalu punya rencana yang indah di balik peristiwa yang terjadi. 

Sebagai yatim piatu, orang lain pasti akan mengatakan kalau hidup Ester akan menderita dan tidak punya masa depan.  Itu perediksi manusia!  Tapi Tuhan memiliki  "...rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan."  (Yeremia 29:11).  (Bersambung)

Tuesday, February 19, 2013

IBLIS HARUS DILAWAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 19 Februari 2013 -

Baca:  2 Korintus 11:1-6

"Tetapi aku takut, kalau-kalau pikiran kamu disesatkan dari kesetiaan kamu yang sejati kepada Kristus, sama seperti Hawa diperdayakan oleh ular itu dengan kelicikannya."  2 Korintus 11:3

Adam dan Hawa jatuh ke dalam dosa karena mereka menjadi korban tipu daya Iblis.  Dengan segala kelicikannya Iblis memutarbalikkan firman Tuhan, dan Hawa menjadi bimbang (ragu) terhadap apa yang difirmankan Tuhan kepadanya;  akhirnya ia melakukan apa yang dilarang oleh Tuhan.  Iblis pun tersenyum lebar karena rencananya berhasil.

     Di hari-hari menjelang kedatangan Tuhan yang semakin dekat ini biarlah kita semakin mendekatkan diri kepada Tuhan supaya kita kuat dan mampu bertahan menghadapi pekerjaan Iblis yang terus berusaha menyesatkan orang-orang yang lemah.  Yakobus mengingatkan,  "...tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu!"  (Yakobus 4:7).  Mengapa kita harus tunduk kepada Tuhan?  Karena inilah kunci mengalahkan Iblis.  Tunduk kepada Tuhan berarti taat melakukan apa yang difirmankanNya.  Banyak orang tidak suka tunduk kepada Tuhan dan lebih memilih hidup menurut keinginannya sendiri.  Apakah rugi jika kita tunduk kepada Tuhan?  Tentu tidak!  Sebab  "Tuhan itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya."  (Mazmur 145:9);  rancanganNya pun selalu baik bagi kita.  Sebaliknya tidak ada sedikit pun yang baik dalam diri Iblis, semuanya adalah jahat.  Misi Iblis hanyalah untuk menghancurkan, membunuh dan membinasakan manusia.  Tapi mengapa banyak orang yang lebih memilih tunduk kepada Iblis daripada tunduk kepada Tuhan?

     Tanpa penundukan diri kepada Tuhan sulit bagi kita untuk bisa melawan dan mengalahkan Iblis, apalagi bila kita hanya mengandalkan kekuatan sendiri.  Oleh karena itu milikilah penundukan diri kepada Tuhan agar Iblis lari dari kita, sebab ia paling takut kepada orang Kristen yang taat kepada Tuhan, yang di dalamnya ada Roh Kudus bekerja.  Tunduk (taat) kepada Tuhan berarti kita merenungkan firmanNya siang dan malam serta melakukannya.  Jika kita tidak taat kepada Tuhan, Iblis akan menertawakan kita.

Di dalam nama Tuhan Yesus dan firmanNya kita dapat melawan dan mengalahkan Iblis dengan segala tipu muslihatnya.

Monday, February 18, 2013

MEMULAI HARI DENGAN PUJIAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 18 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 145:1-21

"Aku hendak mengagungkan Engkau, ya Allahku, ya Raja, dan aku hendak memuji nama-Mu untuk seterusnya dan selamanya."  Mazmur 145:1

Apa yang Saudara pikirkan saat bangun tidur di pagi hari?  Banyak orang mengawalinya dengan memikirkan masalah dan kemustahilan sehingga pikiran mereka selalu diliputi kegelisahan, ketakutan, kemarahan atau emosi.  Berbeda dengan Daud selalu memulai harinya dengan berdoa dan mempersembahkan puji-pujian bagi Tuhan.  Bahkan  "Tujuh kali dalam sehari aku memuji-muji Engkau,"  (Mazmur 119:164).  Tidak sedikit orang Kristen lupa melakukan hal ini.  Mereka berpikir memuji Tuhan itu cukup dilakukan saat beribadah di gereja atau persekutuan saja.  Itu salah besar!  Memuji Tuhan tidak mengenal waktu, tempat dan keadaan.  Kapan pun, di mana pun bagaimana pun keadaan kita, puji-pujian bagi Tuhan harus kita naikkan.

     Memuji Tuhan adalah tindakan yang wajar dan normal bagi orang percaya.  Kita tidak perlu menjadi worship leader atau kursus vokal terlebih dahulu agar bersuara bagus dan barulah kita bernyanyi bagi Tuhan.  Memuji Tuhan adalah ekspresi yang keluar dari hati terdalam seseorang yang mengagumi Tuhan sebagai respons atau kebaikanNya.  Tanpa kekaguman, memuji Tuhan hanya akan menjadi suatu kewajiban atau rutinitas yang dipaksakan.  Sedangkan rasa kagum pasti lahir dari kerendahan hati, dan tidak dapat dipisahkan dari keberadaan hidup kita.  Itulah sebabnya memuji Tuhan di tengah pencobaan dan penderitaan seringkali terasa sulit kita lakukan.  Namun jika kita terus melatih diri untuk selalu memuji Tuhan, kita akan beroleh kekuatan untuk memuji Dia apa pun keadaan kita seperti Daud yang memuji Tuhan bukan hanya sekali, tapi tujuh kali dalam sehari.  Ketahuilah bahwa memuji Tuhan adalah pelayanan langsung yang kita tujukan kepada Tuhan.  Maka dari itu tanpa kerendahan dan kemurnian hati, pujian kita tidak mungkin berkenan kepada Tuhan.

     Saudara pernah merasakan pertolongan Tuhan?  Setiap kita pasti mengalami dan merasakan kebaikan Tuhan dalam hidup ini.  Apakah bibir kita kelu untuk memuji Tuhan?

Bagi orang Kristen yang sungguh-sungguh, tiada hari tanpa memuji-muji Tuhan!

Sunday, February 17, 2013

HIDUP SAMA SEPERTI KRISTUS

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 17 Februari 2013 -

Baca:  1 Yohanes 2:1-6

"Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup."  1 Yohanes 2:6

Kita telah memahami bahwa menjadi Kristen berarti harus hidup sama seperti Kristus, artinya kita harus meneladani Dia dan hidup menurut cara yang Tuhan tetapkan.  Namun hidup sama seperti Kristus bukan berarti kita menjalani hidup yang sangat berat, tidak bebas, dengan tumpukan tugas dan tanggung jawab serta segudang larangan.

     Tak beda dengan seorang anak dalam sebuah keluarga, kita pun tidak bisa hidup semaunya sendiri.  Orangtua kita pun punya 'rambu-rambu' yang tidak boleh dilanggar oleh anak-anaknya.  Karena itu sebagai anak kita harus patuh dan tunduk kepada ayah (orangtua) kita.  Alkitab menasihati,  "Hai anakku, janganlah anggap enteng didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan-Nya;  karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak."  (Ibrani 12:5-6).  Jika kita menyadari bahwa status kita adalah anak Tuhan, maka kita wajib menjalani suatu kehidupan menurut apa yang telah ditetapkan Tuhan bagi kita, sebagaimana Kristus taat mengerjakan apa yang ditetapkan oleh BapaNya.  Itulah yang menjadi kunci rahasia keberhasilan Kristus!  Jika kita ingin menjadi orang Kristen yang berhasil kita pun harus mengikuti jejakNya.  Tuhan Yesus mengatakan bahwa Ia datang ke dunia ini dengan satu tujuan yaitu melakukan apa yang menjadi kehendak Bapa:  "Makanan-Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya."  (Yohanes 4:34).

     Seringkali kita berpikir bahwa hidup sama seperti Kristus menjadikan kita hidup dalam penderitaan dan terkekang.  Padahal,  "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu."  (Yohanes 8:31-32).  Itulah sebabnya selama berada di bumi Yesus tidak pernah menyia-nyiakan kesempatan yang ada.  Waktu dan segenap keberadaan hidupNya sepenuhnya dicurahkan untuk melakukan kehendak bapaNya secara sempurna.  Sudahkah kita hidup sama seperti Kristus?  Jika kita berjalan seturut kehendak Tuhan dan meneladaniNya, maka kita telah hidup seperti Dia.

Kita tak layak disebut Kristen jika hidup tak mencerminkan Kristus sama sekali!

Saturday, February 16, 2013

SEHAT DAN KUAT ROHANI (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 16 Februari 2013 -

Baca:  Efesus 3:14-21

"Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita,"  Efesus 3:20

Di akhir zaman ini tantangan bagi orang percaya tidak semakin mudah tapi semakin berat menghadang.  Tidak ada jalan lain bagi kita selain harus makin giat di dalam Tuhan.  Jam-jam doa dan juga ibadah harus makin ditingkatkan, bukannya tambah malas dan ogah-ogahan.  "Adakah kamu sebodoh itu? Kamu telah mulai dengan Roh, maukah kamu sekarang mengakhirinya di dalam daging?"  (Galatia 3:3).

     Kita yang sudah terlibat dalam pelayanan harus makin konsisten dalam mengerjakan panggilan Tuhan.  Jangan hanya karena ada masalah lalu kita menjadi undur, karena seberat apa pun ujian yang harus kita lewati kita pasti mampu melewatinya bersama Tuhan, sebab  "Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku."  (Filipi 4:13).  Karena itu kita harus makin melekat kepada Tuhan.  Pemazmur berkata,  "tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil."  (Mazmur 1:2-3).

     Semakin melekat kepada Tuhan kita akan semakin memahami "...betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus,"  (Efesus 3:18).  Melekat kepada Tuhan berbicara tentang keintiman atau kekariban kita kepada Tuhan.  " Tuhan bergaul karib dengan orang yang takut akan Dia, dan perjanjian-Nya diberitahukan-Nya kepada mereka."  (Mazmur 25:14).  Karena itu berhentilah mengeluh, bersungut-sungut atau complain kepada Tuhan ketika keadaan tidak seperti yang kita harapkan.  Semua yang terjadi bukan tanpa maksud, tapi untuk menguatkan iman percaya kita kepadaNya sehingga pada saatnya kita akan mengalami campur tangan Tuhan, dan kita pun dapat berkata bahwa bukan dari kata orang saja kita mendengar tentang Dia,  "...tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau."  (Ayub 42:5b) dan merasakannya.

Mari  "...saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia."  1 Korintus 15:58

Friday, February 15, 2013

SEHAT DAN KUAT ROHANI (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 15 Februari 2013 -

Baca:  Efesus 3:14-21

"Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu,"  Efesus 3:16

Banyak cara yang ditempuh orang untuk menjaga tubuhnya agar tetap sehat dan prima, di antaranya melalui olahraga.  Ada yang hanya jogging dengan mengitari taman di sekitar komplek rumahnya, bermain tenis, bulutangkis, berenang, 'gowes' (bersepeda) dan juga ber-fitness ria di tempat-tempat kebugaran, plus mengkonsumsi makanan yang bergizi dan vitamin.  Sedihnya, banyak orang yang begitu berkonsentrasi untuk menjaga kesehatan jasmaninya, namun mengabaikan kesehatan rohaninya.  Memang secara jasmani mereka terlihat sehat dan kuat, tetapi secara rohani belum tentu mereka sehat.  Itulah sebabnya firman Tuhan menasihati,  "Latihlah dirimu beribadah. Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang."  (1 Timotius 4:7b-8). 

     Ditegaskan bahwa latihan badani itu terbatas gunanya.  Ada hal yang lebih penting yang harus kita kejar yaitu sehat rohani.  Ada pun latihan yang harus kita lakukan guna menjaga kesehatan tubuh rohani kita adalah ibadah.  Karena itu  "Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat."  (Ibrani 10:25).  Latihan ibadah ini meliputi:  doa (pujian dan penyembahan), merenungkan firman Tuhan dan juga pelayanan.  Doa adalah nafas hidup orang percaya.  Tanpa doa kita akan 'mati rohani'.  Kepada jemaat di Tesalonika rasul Paulus menasihati,  "Tetaplah berdoa."  (1 Tesalonika 5:17).  Inilah rahasia keberhasilan pelayanan rasul Paulus sehingga ia mampu menjungkirbalikkan dunia dengan Injil.

     Apa pun yang kita kerjakan, baik itu pelayanan, pekerjaan studi, rumah tangga dan sebagainya perlu ditopang dalam doa.  Jangan sekali-kali mengandalkan kekuatan sendiri dan merasa diri mampu, karena di luar Tuhan kita tidak dapat berbuat apa-apa.  Tanpa doa, pelayanan yang kita kerjakan tidak akan berdampak bagi orang lain.  Doa akan membuat kita tetap kuat dan makin teguh di dalam Tuhan meski ada badai menerpa.  Sudahkah doa menjadi kebutuhan pribadi kita setiap hari?  Jangan hanya berdoa saat butuh saja atau dalam masalah!  (Bersambung)

Thursday, February 14, 2013

HATI YANG HANCUR: Berharga Di Hadapan Tuhan!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 14 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 51:1-21

"Korban sembelihan kepada Allah ialah jiwa yang hancur; hati yang patah dan remuk tidak akan Kaupandang hina, ya Allah."  Mazmur 51:19

Sebelum menjadi bejana yang indah dan berharga, tanah liat harus mengalami proses pembentukan yang dikerjakan oleh seorang penjunan (tukang gerabah).  Tanah liat itu terlebih dahulu harus dihancurkan, dibuang kerikil-kerikilnya, lalu diolah dan harus melewati proses pembakaran.  Begitu juga dengan sebidang tanah.  Sebelum benih dapat disemaikan, seorang petani harus terlebih dahulu mengolah tanahnya dengan cangkul dan bajak, kemudian mengairinya dan barulah tanah tersebut siap untuk ditanami.

     Setiap anak Tuhan yang rindu dipakai sebagai alat kemuliaan Tuhan tak luput dari proses pembentukan.  "Kamilah tanah liat dan Engkaulah yang membentuk kami, dan kami sekalian adalah buatan tangan-Mu."  (Yesaya 64:8).  Jadi,  "Adakah tanah liat berkata kepada pembentuknya: 'Apakah yang kaubuat?' atau yang telah dibuatnya: 'Engkau tidak punya tangan!'"  (Yesaya 45:9b).  Tidak!  Kita harus memiliki penyerahan diri penuh kepada Tuhan.  Hati yang remuk dan hancur di hadapan Tuhan, serta memiliki rasa haus dan lapar akan Dia adalah modal menggerakan hati Tuhan, bukan hati yang dipenuhi kesombongan atau kecongkakan, sebab  "Allah menentang orang yang congkak,"  (1 Petrus 5:5), dan Dia  "...akan mematahkan kecongkakkan mereka dengan segala daya upaya mereka."  (Yesaya 25:11b).

     Daud saat menulis mazmur ini dalam keadaan hati remuk redam dan hancur berkeping-keping, menyesali dosanya terhadap isteri Uria;  lalu ia pun datang kepada Tuhan.  "Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar!"  (Mazmur 51:3).  Inilah korban yang berkenan kepada Tuhan.  Tak ada yang lebih berharga di mata Tuhan kecuali hati yang hancur dan pertobatan,  "Sebab Engkau tidak berkenan kepada korban sembelihan; sekiranya kupersembahkan korban bakaran, Engkau tidak menyukainya."  (Mazmur 51:18).

     Masih banyak orang Kristen yang datang kepada Tuhan (berdoa) tanpa pernah merasakan hati hancur, doa yang dinaikkan tidak lahir dari lubuk hatinya yang terdalam

Hidup menyimpang dari jalan Tuhan dianggap biasa sehingga penyesalan diri pun tiada;  janganlah kita demikian.

Wednesday, February 13, 2013

SERASA DALAM JURANG

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 13 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 130:1-8

"Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya TUHAN!"  Mazmur 130:1

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, arti kata jurang adalah lembah yang dalam dan sempit, serta curam dindingnya;  suatu tempat yang sangat gelap dan mengerikan.  Ketika seseorang sedang melewati jalan yang disisinya ada jurang, pastilah ada rambu supaya kita hati-hati.  Jika tidak berhati-hati bisa fatal akibatnya.  Jika sudah terperosok/jatuh ke dalam jurang curam, sulit rasanya untuk tetap hidup.  Jika hidup pun sulit menyelamatkan diri sendiri, kita pasti membutuhkan pertolongan orang lain.  Tak bisa dibayangkan betapa ngeri dan menderitanya bila seseorang jatuh ke dalam jurang.

     Terkadang kita juga mengalami keadaan yang demikian, di mana masalah dan kesesakan datang melanda hidup kita.  Kita pun merasa tak berdaya, sedih, perih, sakit, putus asa, seperti berada di dalam 'jurang' yang sepertinya tidak ada harapan dan kita tidak tahu harus berbuat apa.  Keadaan demikian juga pernah di alami Daud, namun dia tidak menyerah begitu saja atau menyalahkan keadaan, orang lain, diri sendiri atau bahkan Tuhan yang justru akan makin menenggelamkannya dalam ratap;  Daud tahu kepada siapa ia berharap dan meratap:  "Tuhan, dengarkanlah suaraku! Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku."  (ayat 2).  Ia datang kepada Tuhan dengan penuh kerendahan hati dan memohon belas kasihNya dengan berkata,  "Jika Engkau, ya Tuhan, mengingat-ingat kesalahan-kesalahan, Tuhan, siapakah yang dapat tahan?"  (ayat 3).  Daud sadar bahwa dirinya penuh kesalahan, dan mungkin saja penderitaan yang dialaminya sebagai akibat kesalahan dan pelanggarannya.  Itulah sebabnya ia memohon ampun kepada Tuhan, dan ia berkata,  "...pada-Mu ada pengampunan,"  (ayat 4).

     Asal bertobat dengan sungguh Tuhan pasti akan mendengar teriak kita minta tolong.  Karena itu Daud menanti-nantikan Tuhan!  Bahkan pengharapannya kepada Tuhan  "...lebih dari pada pengawal mengharapkan pagi,"  (ayat 6).  Hal itu menunjukkan betapa ia sangat mengharapkan Tuhan.  Daud sangat yakin bahwa pengharapan di dalam Tuhan  "...adalah sauh yang kuat dan aman bagi jiwa kita,"  (Ibrani 6:19) dan "...tidak mengecewakan,"  (Roma 5:5).

Tetap berharap kepada Tuhan dan nantikan Dia;  pada saat yang tepat Dia pasti akan mengangkat kita dari jurang terdalam sekali pun!

Tuesday, February 12, 2013

HIDUP YANG TIDAK TERTIB

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 12 Februari 2013 -

Baca:  2 Tesalonika 3:1-15

"Kami katakan ini karena kami dengar, bahwa ada orang yang tidak tertib hidupnya dan tidak bekerja, melainkan sibuk dengan hal-hal yang tidak berguna."  2 Tesalonika 3:11

Tahukah kita untuk apa peraturan dibuat?  Pastilah untuk ditaati dan bukan untuk dilanggar.  Dalam kehidupan sehari-hari kita selalu berurusan dengan aturan-aturan.  Dalam berlalu lintas ada rambu-rambu yang harus kita patuhi;  di kantor, sekolah atau tempat-tempat umum kita menjumpai tata tertib yang harus diperhatikan.  Semua itu bertujuan supaya ada keteraturan dan ketertiban, sebab banyak orang yang hidupnya tidak tertib.

     Tak terkecuali dalam kehidupan orang percaya.  Sebenarnya kita sudah banyak membaca dan mendengarkan firman Allah, dan  "Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran."  (2 Timotius 3:16), tetapi betapa banyak orang Kristen yang hidupnya tidak mencerminkan kekristenan yang benar.  Secara teori mereka percaya kepada Tuhan Yesus, tetapi di dalam kehidupan nyata mereka sama sekali tidak mencerminkan hidup yang sesuai firman Tuhan, justru menyimpang.

     Kekristenan adalah tugas yang harus dijalankan dan dipraktekkan dalam realita, bukan sekedar percaya yang pasif;  artinya jika kita percaya kepada Tuhan Yesus, maka iman percaya kita itu harus menjadi suatu kenyataan dalam setiap pikiran, perkataan dan perbuatan kita.  Itulah sebabnya rasul Paulus menasihati,  "...kamu sendiri tahu, bagaimana kamu harus mengikuti teladan kami, karena kami tidak lalai bekerja di antara kamu,"  (2 Tesalonika 3:7).  Banyak orang Kristen yang maunya ingin yang enak-enak saja tapi tidak tertib hidupnya;  tidak tertib dalam hal:  membagi waktu antara pelayanan dan keluarga, antara hobi dan jam-jam doa (ibadah), mengembalikan persepuluhan, pekerjaan, studi, pergaulan dan sebagainya.  Akhirnya citra dirinya sebagai orang Kristen tercoreng dengan sendirinya dan mereka tidak bisa memuliakan Tuhan melalui kehidupannya.  Ingat!  Orang Kristen yang dipimpin oleh Roh Tuhan hidupnya pasti tertib, sebab  "...Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban."  (2 Timotius 1:7).

Ketidaktertiban adalah tanda bahwa seseorang tidak taat terhadap firman Tuhan!

Monday, February 11, 2013

TUHAN SANGGUP MEMULIHKAN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 11 Februari 2013 -

Baca:  Yeremia 29:10-14

"Aku akan memberi kamu menemukan Aku, demikianlah firman Tuhan, dan Aku akan memulihkan keadaanmu..."  Yeremia 29:14

Bagaimana kehidupan doa saudara?  Kita sering hanya berdoa saat bangun tidur, mau makan dan mau tidur.  Cukupkah demikian?  Sementara berdoa secara pribadi keapda Tuhan jarang kita lakukan.  Berdoa pribadi bukanlah suatu kewajiban agama, aktivitas rutin belaka atau karena keterpaksaan, tapi haruslah suatu kehidupan yang terpancar dari dalam hati kita bagaikan air sungai yang mengalir terus-menerus siang dan malam;  doa yang lahir dari kerinduan hati kita terdalam untuk bertemu Tuhan secara pribadi,  "Seperti rusa yang merindukan sungai yang berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup."  (Mazmur 42:2-3a).

     Adakah kita rindu sedemikian saat berdoa?  Alkitab menjamin,  "Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya."  (Yakobus 5:16b).  Ketika kita hidup di jalur Tuhan pasti doa-doa kita diperhatikanNya.  Penghalang utama doa kita tidak dijawab adalah dosa dan pelanggaran kita sendiri (baca  Yesaya 59:1-2).

     Selain berseru kepada Tuhan kita harus mencari wajahNya senantiasa.  Dalam Yeremia 29:13 dikatakan,  "Apabila kamu mencari Aku, kamu akan menemukan Aku; apabila kamu menanyakan Aku dengan segenap hati."  Mencari wajah Tuhan berarti merindukan kehadiran Tuhan dalam hidup kita setiap saat.  "Carilah wajah-Ku; maka wajah-Mu kucari, ya Tuhan."  (Mazmur 27:8).  Ketika Tuhan hadir dan melawat hidup kita sesuatu pasti terjadi:  pemulihan, kesembuhan, berkat, pertolongan, sukacita, ketenangan, pasti dinyatakan.  Ketika tabut Tuhan (lambang kehadiran Tuhan) berada di rumah Obed-Edom selama tiga bulan Tuhan memberkati Obed-Edom dan seisi keluarganya secara luar biasa (baca  2 Samuel 6:11).

     Tuhan Yesus adalah jawaban bagi setiap persoalan hidup kita.  Tidak ada pribadi lain yang dapat memberikan jalan keluar terbaik selain Dia.  Karena itu tanggalkan segala hal yang tidak berkenan, maka Dia tidak akan menyembunyikan wajahNya terhadap kita.  Percayalah bahwa janji pemulihan bagi kita akan digenapi oleh Tuhan.

Jadikan doa sebagai kebutuhan pribadi dan rindukan kehadiran Tuhan selalu, maka hidup kita pasti dipulihkan!

Sunday, February 10, 2013

TUHAN SANGGUP MEMULIHKAN (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 10 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 126:1-6

"Ketika TUHAN memulihkan keadaan Sion, keadaan kita seperti orang-orang yang bermimpi."  Mazmur 126:1

Saat ini dunia dipenuhi dengan goncangan-goncangan.  Goncangan tidak hanya melanda satu bidang kehidupan saja tapi hampir di seluruh aspek kehidupan.  Akibatnya banyak orang menjadi mudah frustasi, kecewa dan putus asa.  Tapi kita sebagai umat pilihanNya tidak perlu takut dan cemas karena  "...kita menerima kerajaan yang tidak tergoncangkan, marilah kita mengucap syukur dan beribadah kepada Allah menurut cara yang berkenan kepada-Nya, dengan hormat dan takut."  (Ibrani 12:28).

     Di masa-masa yang sulit ini kita harus makin mendekat dan melekat kepada Tuhan, sebab seberat dan seburuk apa pun keadaan kita Tuhan sanggup memulihkan.  Ia memiliki rancangan terbaik bagi setiap umatNya yang mau datang kepadaNya.  "Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya."  (Mazmur 126:5-6).  Tuhan berkata,  "Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman Tuhan, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan."  (Yeremia 29:11).  Jadi, "Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan."  (Yohanes 10:10b).

     Mengapa kita masih belum mengalami dan menikmati rancangan Tuhan yang baik ini?  Karena kita belum mengerti bagaimana meraih janji yang telah disediakan Tuhan itu!  Kita tahu bahwa Tuhan memberikan free will (kehendak bebas) kepada kita untuk membuat pilihan hidup:  taat atau tidak taat.  Jika kita taat atau menempuh jalan yang sudah Tuhan tentukan, semua janji Tuhan akan berlaku atas hidup kita.  Sebaliknya jika kita tidak taat dan menyimpang dari jalan-jalan Tuhan, janji-janji Tuhan itu tidak bisa kita nikmati.  Tuhan berkata,  "...apabila kamu berseru dan datang untuk berdoa kepada-Ku, maka Aku akan mendengarkan kamu;"  (Yeremia 29:12).

Berseru bukan sekedar berdoa meminta apa yang kita perlukan;  berseru berarti mengungkapkan isi hati dengan segenap kekuatan kita.

Saturday, February 9, 2013

JANGAN CONGKAK

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 9 Februari 2013 -

Baca:  Yakobus 4:1-10

"Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati."  Yakobus 4:6

Banyak ayat dalam Alkitab yang menyatakan bahwa kesombongan, tinggi hati, congkak, memegahkan diri adalah sikap yang sangat tidak berkenan kepada Tuhan.  Dengan tegas Tuhan sangat menentang orang-orang yang demikian.  Di dalam Amsal 6:16-19 dikatakan ada enam perkara yang dibenci Tuhan, bahkan tujuh perkara yang menjadi kekejian bagi Dia, dan salah satunya adalah kesombongan.  Itulah sebabnya  "Manusia yang sombong akan direndahkan, dan orang yang angkuh akan ditundukkan;"  (Yesaya 2:11a).  Juga ada tertulis:  "Setiap orang yang tinggi hati adalah kekejian bagi Tuhan; sungguh, ia tidak akan luput dari hukuman."  (Amsal 16:5).

     Raja Nebukadnezar adalah salah satu contoh orang congkak yang tertulis di dalam Alkitab.  Ia berpikir bahwa segala kebesaran, kemegahan dan apa pun yang ada padanya adalah hasil dari kemampuan dan kehebatannya sendiri.  Suatu saat ia berjalan di atas istananya di Babel, dan dengan sombongnya ia berkata,  "Bukankah itu Babel yang besar itu, yang dengan kekuatan kuasaku dan untuk kemuliaan kebesaranku telah kubangun menjadi kota kerajaan?"  (Daniel 4:30).  Namun saat itu pula Tuhan menghukum Nebukadnezar karena kesombongannya, di mana ia direndahkan oleh Tuhan:  "...engkau akan dihalau dari antara manusia dan tempat tinggalmu akan ada di antara binatang-binatang di padang; kepadamu akan diberikan makanan rumput seperti kepada lembu; dan demikianlah akan berlaku atasmu sampai tujuh masa berlalu, hingga engkau mengakui, bahwa Yang Mahatinggi berkuasa atas kerajaan manusia dan memberikannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya!"  (Daniel 4:32).  Akhirnya Nebukadnezar menyadari kesalahannya dan mengakui kebesaran Tuhan sehingga Ia pun memulihkan keadaannya.

     Di hadapan Tuhan, kita bukanlah siapa-siapa,  "...tidak lebih dari pada embusan nafas,"  (Yesaya 2:22).  Segala yang kita miliki, baik itu harta kekayaan, kepintaran, jabatan dan sebagainya datang dari Tuhan.  Tanpa campur tangan Tuhan, kita tidak akan mampu meraihnya.

Jangan congkak;  jika Tuhan berkehendak mengambilnya, semua yang kita miliki akan lenyap seketika.

Friday, February 8, 2013

BERSEDIA DIKOREKSI

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 8 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 26:1-12

"Ujilah aku, ya TUHAN, dan cobalah aku; selidikilah batinku dan hatiku."  Mazmur 26:2

Ketika melakukan sebuah kesalahan tidak semua orang mau ditegur dan dikoreksi.  Kita cenderung membenarkan diri sendiri atau menganggap diri paling benar.  Orang yang merasa dirinya pintar seringkali berpikir bahwa setiap perkataan dan keputusannya adalah selalu benar, sehingga ia sering menempatkan kelemahan, kekurangan dan kesalahan pada pihak lain, seperti kata Alkitab:  "Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui?"  (Matius 7:3).  Juga yang telah memiliki kedudukan tinggi atau kaya seringkali menjadi sombong atas apa yang telah diperolehnya, sehingga tidak sedikit yang memandang rendah orang lain.  Orang seperti ini juga biasanya mudah marah dan tersinggung apabila ditegur dan dikoreksi orang lain.

     Mari belajar dari Daud, yang walaupun memiliki kedudukan tinggi sebagai raja, terkenal, memiliki kekayaan yang melimpah dan juga pasukan tentara yang kuat, tetaplah orang yang rendah hati.  Kerinduannya untuk senantiasa berjalan dalam kehendak Tuhan membuatnya rela ditegur dan dikoreksi setiap saat.  Bahkan ia memohon kepada Tuhan untuk selalu diselidiki hatinya apabila masih ada hal-hal yang tidak berkenan kepadaNya.  Daud berkata,  "Ujilah aku, ya TUHAN, dan cobalah aku; selidikilah batinku dan hatiku."

     Sebagai manusia Daud sadar bahwa dia bukanlah orang yang sempurna, bahkan seringkali ia melakukan pelanggaran di hadapan Tuhan.  Meski demikian ia selalu berjiwa besar untuk menerima teguran dan koreksi.  Ketika telah berbuat dosa, ia dengan jujur mengakuinya.  Dengan hati hancur ia datang kepada Tuhan, meminta pengampunan dari Tuhan dan segera bertobat.  Ia berkata,  "Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh! Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu, dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!"  (Mazmur 51:12-13).  Akan tetapi tidak demikian dengan Saul, yang ketika ditegur karena kesalahannya ia langsung marah atau berkilah dan menyalahkan orang lain.  Bagaimana dengan kita?  Adakalanya Tuhan memakai orang lain untuk menegur dan mengoreksi kita.

Setiap teguran dan koreksi yang ditujukan kepada kita hendaknya kita sikapi dengan pikiran yang positif, karena hal itu demi kebaikan kita juga!

Thursday, February 7, 2013

KEPENUHAN DI DALAM KRISTUS

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 7 Februari 2013 -

Baca:  Kolose 2:6-15

"Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia."  Kolose 2:6

Sebagai orang Kristen kita tidak hanya cukup percaya dan menerima Yesus sebagai Juruselamat saja, namun harus makin bertumbuh di dalamNya.  Kita harus berupaya untuk mengenal Dia lebih dalam lagi.

     Masakan sudah bertahun-tahun menjadi Kristen tapi pengenalan kita akan Tuhan tetap saja dangkal?  Apakah kita masih pada tingkat Kristen kanak-kanak walaupun secara fisik kita sudah dewasa atau bahkan sudah tua?  "Sebab sekalipun kamu, ditinjau dari sudut waktu, sudah seharusnya menjadi pengajar, kamu masih perlu lagi diajarkan asas-asas pokok dari penyataan Allah, dan kamu masih memerlukan susu, bukan makanan keras."  (Ibrani 5:12).  Akibatnya ketika ada masalah atau badai hidup kita akan mudah sekali kecewa dan meninggalkan Tuhan.

     Rasul Paulus menasihati,  "...hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia."  Kata tetap berarti tidak berubah, tidak goyah, konsisten.  Untuk bisa seperti itu kita harus berakar di dalam Tuhan dan dibangun di atas Dia.  Pohon akan tetap kokoh apabila akarnya tertanam dalam di tanah.  Semakin akar itu menembus jauh ke dalam tanah, semakin kuat tanaman tersebut.  Akar selalu masuk ke bawah tanah dengan tujuan membangun dasar yang kuat.  Begitu juga kehidupan orang Kristen yang tetap di dalam Tuhan, senantiasa karib dan melekat kepada Tuhan, ia diibaratkan  "...seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil."  (Mazmur 1:3).  Pohon ini akan tetap kokoh meski diterpa angin.  Sama halnya dengan rumah yang didirikan di atas batu (pondasinya kuat),  "Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh..."  (Matius 7:25).

     Tuhan menghendaki kita terus bertumbuh secara sempurna di dalam Dia,  "sampai kita semua telah mencapai kesatuan iman dan pengetahuan yang benar tentang Anak Allah, kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus,"  (Efesus 4:13).

Seseorang yang mengalami kepenuhan hidup dalam Kristus senang bersekutu dengan Tuhan dan firmanNya, giat melayaniNya dan hidupnya menjadi kesaksian.


Wednesday, February 6, 2013

MENGASIHI ORANG LAIN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 6 Februari 2013 -

Baca:  Markus 12:28-34

"Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri."  Markus 12:31

Tuhan tidak pernah memberikan perintah untuk mengasihi diri sendiri dan mengabaikan orang lain, tetapi untuk mengasihi satu sama lain.  Namun secara naluriah semua manusia memiliki kecenderungan untuk mengasihi diri sendiri dan hidup berpusat pada diri sendiri.  Dari situlah kemudian Tuhan membuat suatu perintah:  sebagaimana manusia mengasihi dirinya sendiri demikianlah hendaknya manusia mengasihi sesamanya.

     Karena kita adalah pengikut Kristus maka kita wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup  (baca  1 Yohanes 2:6), yaitu mengikuti teladanNya;  salah satunya dalam hal kasih.  Alkitab menulis:  "...Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang."  (Matius 20:28).  Ketika berada di bumi fokus pelayanan Tuhan Yesus adalah melayani jiwa-jiwa dengan penuh kasih, seperti tertulis:  "Melihat orang banyak itu, tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka lelah dan terlantar seperti domba yang tidak bergembala."  (Matius 9:36).  Melihat orang lapar, hatiNya tergerak oleh belas kasihan dan diberiNya mereka makan;  banyak orang sakit disembuhkan dan dipulihkanNya;  orang yang buta dicelikkanNya, bahkan orang yang mati sanggup Ia bangkitkan.  Dia tidak pernah menolak siapa pun yang mau datang kepadaNya.  TanganNya selalu terbuka bagi semua orang:  "Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu."  (Matius 11:28).  Bukan hanya itu, Ia juga rela mengorbankan hidupNya, mati di atas kayu salib demi menebus dosa umat manusia.  Bukti bahwa kita mengasihi Tuhan adalah mengasihi sesama kita.  Semakin besar kita mengasihi Tuhan semakin besar pula kasih yang akan kita salurkan kepada sesama kita.  Sebaliknya bila kasih kita kepada Tuhan itu kecil, maka kecil pula kasih kita kepada orang lain, kita sulit untuk bisa mengasihi sesama kita.

     Mengasihi selalu berbuahkan perbuatan-perbuatan baik;  mengasihi berarti membalas kejahatan dengan kebaikan, mampu berbuat baik kepada orang yang menyakiti kita;  mengasihi berarti memberi, bukan hanya menerima.

Kita tidak layak disebut sebagai pengikut Kristus jika kita tidak bisa mengasihi orang lain!

Tuesday, February 5, 2013

MENGASIHI ORANG LAIN (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 5 Februari 2013 -

Baca:  Roma 12:9-21

"Hendaklah kamu saling mengasihi sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat."  Roma 12:10

Tanda dari seseorang yang telah lahir baru (manusia baru) adalah memiliki kasih.  Sebagai orang percaya kita ini adalah ciptaan baru di dalam Kristus (baca 2 Korintus 5:17).  Yang menjadi pertanyaan:  sudahkah kita menjadi orang Kristen yang penuh dengan kasih?  Ini perlu ditanyakan karena kekristenan tidak dapat dipisahkan dari kasih.  Mengapa pula hingga detik ini kita masih saja menjadi orang yang egois, pendendam, punya sakit hati, kebencian, kepahitan dan tidak bisa mengampuni kesalahan orang lain?  Alkitab dengan jelas menyatakan:  "Jikalau seorang berkata: 'Aku mengasihi Allah,' dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya."  (1 Yohanes 4:20).

     Mengasihi orang lain atau sesama kita adalah kehendak Tuhan bagi orang percaya.  Karena itu kita tidak boleh mengabaikan hal ini, sebab mengasihi orang lain juga merupakan balasan kasih yang telah diberikan Tuhan kepada kita.  Kasih itu juga bersifat aktif, artinya mendahului, bukan menunggu atau membalas.  Kebanyakan dari kita baru mau mengasihi setelah dikasihi, baru mau memberi setelah diberi.  Namun tertulis:  "Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka."  (Matius 7:12).

     Mengasihi sesama berarti mengasihi orang lain tanpa melihat latar belakang mereka (ras, suku, bangsa, status sosial).  Dalam Galatia 6:10 dikatakan:  "...marilah kita berbuat baik kepada semua orang, tetapi terutama kepada kawan-kawan kita seiman."  Mengapa 'kawan-kawan seiman' lebih diutamakan?  Bukankah terdengar seperti "pilih-pilih kasih"?  Namun ini berarti kita menjadikan saudara seiman yang adalah satu dalam keluarga Kerajaan Allah sebagai tempat pertama untuk kita berlatih atau mempraktekkan kasih itu sebelum kita melangkah keluar untuk mengasihi orang-orang di luar Tuhan.  Bagaimana kita bisa mengasihi orang-orang di luar sana jika terhadap saudara seiman atau rekan sesama anggota jemaat Tuhan saja kita tidak mau peduli dan masih menutup mata?  (Bersambung)

Monday, February 4, 2013

MENGASIHI TUHAN DENGAN SUNGGUH

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 4 Februari 2013 -

Baca:  Yohanes 14:15-31

"Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku."  Yohanes 14:21a

Apakah Saudara mengasihi Tuhan?  Jika Saudara menjawab 'ya', apakah buktinya?  "Setiap Minggu saya ke gereja, sudah terlibat dalam pelayanan.  Saya adalah penyandang dana terbesar pembangunan gereja."  Benarkah ini sudah menjadi bukti atau ukuran bahwa kita mengasihi Tuhan, bila kita melakukan itu semua hanya sebatas aktivitas lahiriah?

     Dalam Markus 12:30 dikatakan,  "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu."  Kata segenap berarti menempatkan Tuhan pada skala prioritas utama dalam hidup.  Kita menjadikan Tuhan sebagai subyek kasih satu-satunya, tidak ada yang boleh kita kasihi lebih daripada Tuhan.  Dia adalah yang utama dan nomor satu dalam segala hal.  Tidak ada siapa pun dan apa pun yang dapat menggeser posisi Tuhan dalam hidup kita.  Inilah yang disebut mengasihi Tuhan dengan sungguh.  Namun seringkali kita mencintai uang atau harta lebih daripada Tuhan, mencintai pekerjaan lebih daripada Tuhan;  waktu-waktu kita banyak tersita untuk perkara-perkara duniawi daripada untuk bersekutu dan mencari hadirat Tuhan.  Tetapi bagi Daud tidak demikian.  Simaklah pernyataannya:  "Sebab lebih baik satu hari di pelataran-Mu dari pada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku dari pada diam di kemah-kemah orang fasik."  (Mazmur 84:11).

     Mengasihi Tuhan berarti memberikan segenap keberadaan hidup kita untuk dikuasai dan dipimpin oleh Roh Tuhan;  artinya kita berjalan bersama Tuhan setiap hari, memikirkan jalan-jalanNya, tunduk pada kehendakNya, taat melakukan firmanNya, memegang teguh janjiNya dan rela dididik (dibentuk) oleh Tuhan.  Maka kita tidak masuk 'kategori' sebagai orang yang mengasihi Tuhan jika kita tidak hidup dalam ketaatan,  "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku... Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku;"  (Yohanes 14:23, 24) 

Jadilah pelaku firman!  Sebab  "Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga."  Matius 7:21

Sunday, February 3, 2013

KASIH TUHAN: Dasar Kekristenan

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 3 Februari 2013 -

Baca:  Mazmur 36:1-13

"Ya Tuhan, kasih-Mu sampai ke langit, setia-Mu sampai ke awan."  Mazmur 36:6

Siapa di antara kita yang masih ragu akan kasih setia Tuhan?  Jika ada, berarti kita adalah orang-orang yang tidak tahu berterima kasih.  Bukankah di setiap langkah hidup ini, di setiap hela nafas yang kita hirup, setiap detik, kita merasakan kasih Tuhan?  Rasul Yohanes menulis,  "...Allah adalah kasih. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita."  (1 Yohanes 4:8, 10).

     Pernyataan bahwa Tuhan adalah kasih memberi pengertian kepada kita bahwa Tuhan adalah sumber kasih itu sendiri sehingga Dia tidak dapat dipisahkan dari sifat dasarnya yang adalah kasih.  Jadi di dalam Tuhan ada kasih yang melimpah.  Sungguh, tidak ada kata lain bagi kita selain harus selalu mengucap syukur!  "Betapa berharganya kasih setia-Mu, ya Allah! Anak-anak manusia berlindung dalam naungan sayap-Mu."  (Mazmur 36:8).  Karena kasih adalah karakter dasar Tuhan, maka Dia berlimpah dengan kasih dan segala karyaNya senantiasa bernuansa kasih.  Bahkan manusia berdosa pun dikasihi, diperbarui dan diselamatkan melalui pengorbanan Kristus di atas kayu salib.

     Itulah sebabnya kasih menjadi dasar bagi kekristenan.  Kasih harus menjadi bagian hidup orang-orang yang menyebut dirinya Kristen, yaitu pengikut Kristus.  Kata 'kasih' seyogianya bukan hanya digembar-gemborkan melalui kotbah para hamba Tuhan atau ditulis melalui slogan-slogan namun harus dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari.  Kasih itu tidak abstrak, tetapi konkret dan harus dinyatakan.  Tuhan Yesus berkata,  "Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi."  (Yohanes 13:34-35).  Dalam suratnya kepada jemaat di Korintus rasul Paulus pun menegaskan bahwa kasih itu melebihi segala sesuatunya  (baca  1 Korintus 13:1-13).

Betapa banyak orang Kristen yang masih menjadikan kasih hanya sebatas 'lips service' saja, di mana mereka hanya mengasihi orang-orang terdekat dan golongannya saja!

Saturday, February 2, 2013

DAUD: Diperlengkapi Tuhan!

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 2 Februari 2013 -

Baca:  2 Samuel 5:11-25

"...Tuhan telah menegakkan dia sebagai raja atas Israel dan telah mengangkat martabat pemerintahannya oleh karena Israel, umat-Nya."  2 Samuel 5:12

Tuhan tidak hanya memilih dan menetapkan seseorang untuk rencanaNya, Ia pun akan memperlengkapi dia dengn kuasaNya sehingga orang yang dipilihNya itu mampu mengerjakan amanat yang dipercayakan kepadanya.

     Ketika memilih Daud, Tuhan memperlengkapi dia dengan urapanNya.  Bahkan Daud mengalami pengurapan dari Tuhan sebanyak tiga kali.  Pertama, ia diurapi saat menjadi calon raja:  "Samuel mengambil tabung tanduk yang berisi minyak itu dan mengurapi Daud di tengah-tengah saudara-saudaranya. Sejak hari itu dan seterusnya berkuasalah Roh Tuhan atas Daud. Lalu berangkatlah Samuel menuju Rama."  (1 Samuel 16:13).  Saat itu raja Israel adalah Saul yang akhirnya ditolak Tuhan karena ketidaktaatannya.  Jadi Daud sedang dipersiapkan untuk menggantikan  Saul.

     Setelah mendapat pengurapan, Roh Tuhan bekerja secara dahsyat dalam diri Daud.  Ia menjadi seorang muda yang luar biasa dan berdampak.  Saat Saul sedang diganggu roh jahat, Daud diundang ke istana Saul:  "...setiap kali apabila roh yang dari pada Allah itu hinggap pada Saul, maka Daud mengambil kecapi dan memainkannya; Saul merasa lega dan nyaman, dan roh yang jahat itu undur dari padanya."  (1 Samuel 16:23).  Oleh kuasa pengurapan Tuhan itu pula Daud mampu mengalahkan Goliat.  Kedua, Daud diurapi saat menjadi raja Yehuda,  "Kemudian datanglah orang-orang Yehuda, lalu mengurapi Daud di sana menjadi raja atas kaum Yehuda."  (2 Samuel 2:4).  Pengurapan yang ketiga:  ketika Daud diangkat menjadi raja Israel, "...datanglah semua tua-tua Israel menghadap raja di Hebron, lalu raja Daud mengadakan perjanjian dengan mereka di Hebron di hadapan Tuhan; kemudian mereka mengurapi Daud menjadi raja atas Israel."  (2 Samuel 5:3).

     Tidak rindukah kita dipakai Tuhan?  Tuhan akan memakai orang-orang yang merespons panggilanNya.  Marilah lakukan dengan setia apa pun yang saat ini dipercayakan Tuhan kepada kita meskipun itu 'kecil' menurut pemandangan manusia.

Tidak ada alasan berkata 'tidak bisa' karena kita diperlengkapi Tuhan dengan talenta dan karuania, dan Roh Kudus yang senantiasa menolong dan memampukan kita mengerjakan panggilanNya!

Friday, February 1, 2013

DAUD: Rencana Tuhan Pasti Terlaksana

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 1 Februari 2013 -

Baca:  2 Samuel 5:1-10

"Di Hebron ia memerintah atas Yehuda tujuh tahun enam bulan, dan di Yerusalem ia memerintah tiga puluh tiga tahun atas seluruh Israel dan Yehuda."  2 Samuel 5:5

Setiap manusia pasti memiliki rencana dalam hidupnya, tapi tidak semuanya akan terlaksana atau terwujud sebab Tuhanlah yang menentukan.  Tertulis:  "Banyaklah rancangan di hati manusia, tetapi keputusan Tuhanlah yang terlaksana."  (Amsal 19:21).  Kita harus selalu ingat bahwa hidup dan mati kita sangat bergantung sepenuhnya kepada Tuhan.  Jadi tidak ada alasan bagi kita untuk menjadi sombong atau memegahkan diri.  "Janganlah memuji diri karena esok hari, karena engkau tidak tahu apa yang akan terjadi hari itu."  (Amsal 27:1).  Namun bila Tuhan yang memiliki rencana, kehendak atau keputusan, semuanya pasti akan terlaksana dan tergenapi, sebab  "...Engkau sanggup melakukan segala sesuatu, dan tidak ada rencana-Mu yang gagal."  (Ayub 42:2).

     Begitu juga ketika Tuhan memiliki rencana untuk memilih, mengangkat dan meninggikan seseorang, cepat atau lambat semuanya pasti akan menjadi kenyataan.  Sungguh, peninggian itu datangnya dari Tuhan,  "...bukan dari timur atau dari barat dan bukan dari padang gurun datangnya peninggian itu, tetapi Allah adalah Hakim: direndahkan-Nya yang satu dan ditinggikan-Nya yang lain."  (Mazmur 75:7-8).  Daud adalah contoh orang yang beroleh peninggian dari Tuhan.  Meski di hadapan manusia Daud sama sekali tidak diperhitungkan, bahkan dipandang sebelah mata oleh ayahnya dan juga saudara-saudaranya sendiri, tapi Daud begitu istimewa di pemandangan Tuhan.  Jika manusia menilai sesamanya dengan apa yang terlihat oleh kasat mata, baik itu fisik, rupa, jabatan atau harta kekayaannya, maka  "...Tuhan melihat hati."  (1 Samuel 16:7). 

     Jadi tidak ada perkara yang kebetulan jika Daud dipilih Tuhan.  Meski sangat muda dan belum berpengalaman, Daud memiliki hidup yang berkenan kepada Tuhan karena ia memiliki hati yang murni, taat, mengasihi Tuhan dan senantiasa mengandalkan Tuhan di segala perkara.  Itulah sebabnya Tuhan sendiri berkata,  "Aku telah mendapat Daud bin Isai, seorang yang berkenan di hati-Ku dan yang melakukan segala kehendak-Ku."  (Kisah 13:22b).

Memiliki hidup yang berkenan kepada Tuhan adalah langkah awal bagi seseorang untuk masuk dalam rencanaNya.